Dokter dadakan

Di sebagian besar kalangan masyarakat di Indonesia, entah di lingkungan perkampungan, pedesaan, perkotaan, perkantoran, atau dimanapun masyarakat atau sekelompok orang berkumpul, masalah kesehatan adalah salah satu masalah yang menjadi persoalan bersama. Kondisi ini di satu sisi menguntungkan, nun di sisi lain seringkali merugikan, bahkan tak jarang hal yang salah justru menjadi keyakinan yang benar bagi banyak orang.
Yang menguntungkan, contohnya bila ada salah satu yang mengerang kesakitan karena mau melahirkan, maka walau di tengah malam orang di sekitarnya akan turut membantunya. Di desa atau di kota sama saja, walau gaya dan caranya berbeda.

Yang merugikan, contohnya bila ada yang mengeluh sakit, maka tak pelak siapapun yang mendengarnya di sekitar si sakit tersebut, sontak akan ikutan men-diagnosa dan memberi saran obatnya berdasarkan “pengalaman pribadi” masing-masing yang niscaya tidak bisa dipertanggung jawabkan.
Tapi anehnya , si sakit justru lebih mempercayainya daripada penjelasan seorang dokter.
Sering kali penulis menyebut nya sebagai “dokter dadakan”.
Apa sih ruginya? yang jelas, pertama diagnosa tetangga atau teman yang bukan dokter tentu tidak dapat dibenarkan. Kedua, bila seseorang mengeluh sakit, maka tidak perlu heran bila tetangga depan rumah mengatakan penyakit A, sebelah kiri rumah menyebut penyakit B, tetangga kanan rumah mengatakan penyakit C, belakang rumah ikutan ngomong penyakit D.
Bayangkan, gara-gara dengerin omongan tetangga, 1 orang bisa menderita 4 penyakit. Saking percaya dan takutnya, akhirnya penyakitnya menjadi 5 karena ditambah stress, ngga mau makan, ngga bisa tidur dll. Hal ini ternyata menurut pengamatan sementara penulis (hanya diskriptif aja) tidak banyak dipengaruhi oleh pendidikan sebagaimana banyak diduga orang selama ini. Contoh nyata, banyak tuh para wanita yang lulusan SLTA ke atas masih sangat percaya kala dipijat perut lalu dikatakan kandungan or peranakan turun … tul nggak .. turun kemana sih non … bahkan adakalanya ngotot lho, sumprit kandungan turun … hehehe …

Contoh lain, bila ada seseorang yang mengeluh linu, pegal, nyeri urat, nyeri sendi, nyeri tulang, kram atau sejenisnya … niscaya deh hampir semua orang disekitarnya akan kompak mengatakan “Penyakit Asam Urat” … tul nggak? Apa di sekitar anda juga demikian? Atau sudah me-nasional?

Tantangan untuk jajaran kesehatan nih, penyuluhannya yang gencar dong … dan juga harus benar … jangan ngandalin proyek melulu ah …
Artinya para sejawat di jajaran kesehatan wajib belajar dan up date ilmu agar informasi yang diberikan tidak salah atau malah menjerumuskan. So jangan lagi ada item hambatan dan kendala: “kurangnya kesadaran masyarakat” … yang bener ah, gimana bisa sadar kalo petugas kesehatan nggak pernah belajar kecuali kalo ada pelatihan or nunggu seminar …
Kalo perlu nulis brosur untuk info kesehatan bagi masyarakat … tapi ada syaratnya nich, kalo mau nulis brosur harus baca-baca dulu, padahal penyakit kronis kita adalah malas baca. Malas baca tapi biasanya pintar omong doang and cita-citanya jadi orang pintar … hahaha … siapa yangg ngga ketawa, malas baca kepingin pintar … ngga ada rumusnya.
Sekali lagi, mari gencarkan info kesehatan yang benar dan up-to-date melalui berbagai media.

update, tulisan pada Rabo, 27 September 2006
๐Ÿ™‚

Iklan

12 Responses to “Dokter dadakan”


  1. 1 helgeduelbek Januari 10, 2007 pukul 6:18 pm

    …..mari gencarkan info kesehatan yang benar dan up-to-date melalui berbagai media.

    Termasuk melalui blog-kan… memang kekuatan blog sangat dahsyat kalau kita blogger bisa memanfaatkannya.

  2. 2 cakmoki Januari 11, 2007 pukul 12:51 am

    Ok, terimakasih supportnya pak …
    Saya sependapat, sayangnya “woro-woro” dan ajakan saya masih belum mempan menggugah teman-teman.
    Sudah ada yang memulai sebelum saya, tapi jumlahnya sedikit, itupun ada yang mati suri (berbulan-bulan tidak di update). Maklum, … mungkin faktor kesibukan.
    Benar, blog sangat bermanfaat bila mau mengoptimalkan.
    Untuk kalangan kami, mungkin seminggu sekali posting sudah cukup, syukur kalau sempat 2 atau 3 posting per minggu.
    Terimakasih kunjungannya.

  3. 3 Irep Juni 30, 2008 pukul 2:27 pm

    Selamat siang cak mampir sebentar nih. Kira -kira cak moki masih suka liatin gak ya arsip yang lama ( aku bertanya dalam hati )
    Betul nih bos ane juga prihatin dengan dunia kita, kalau dunia kesehatan itu jagonya buat SPJ. kalau disuruh untuk kreatif semua pada TELMI.

  4. 4 titah Juni 30, 2008 pukul 3:10 pm

    wah… berarti saya termasuk dokter dadakan nih???

    So jangan lagi ada item hambatan dan kendala: โ€œkurangnya kesadaran masyarakatโ€ โ€ฆ

    kalo saya mah, jadi dokter dadakan karena hambatan “kurangnya kesadaran dokter” untuk mau berperan sebagai dokter di blog saya ๐Ÿ™‚

  5. 5 ria Desember 19, 2010 pukul 3:29 am

    jadi inget beberapa hari lalu waktu habis operasi kecil ditangan..
    berhubung saya kerja di sektor kesehatan dan sehari-hari hidup dengan sekumpulan dokter, maka begitu mendapati tangan saya terbeban.. reaksi mereka -paradokter- (nyaris) sama dengan masyarakat umumnya, yaitu:
    1. bertanya: ‘kenapa mbak tangannya?’
    normal.. adalah kebutuhan manusia untuk selalu ingin tahu, atau untuk dianggap baik dengan care atau memang bener- bener care
    2. setelah dapat jawaban, lanjut dengan memberi saran begitu saja tanpa diminta.. sialnya saran ini beragam, misal tentang
    a. dokter yang mengoperasi bilang perban dibuka setiap hari untuk diberi salep sampai seminggu setelahnya
    b. dokter kedua (yang komen) bilang tiga hari bisa langsung dibuka tanpa salep
    c. dokter ketiga (yang komen) bilang lima hari bisa langsung dibuka tanpa salep
    d. dokter keempat (yang komen) bilang dua minggu baru dibuka tapi diberi salep shari empat kali
    e. dokter kelima (yang komen) kubungkam mulutnya pake selotip trus dijidat kutempel tulisan: ‘saya gak butuh komen’ *becanda, mau dipecat apa??* ๐Ÿ˜€

    hahahahha.. jadi kesimpulannya selama tiga hari -saya sendiri yang memutuskan, sebel di komen terus- (komen 5 dokter ini kudapatkan dalam waktu 10menit perjalanan dari poli ke ruangan).. tangan yang jarinya terluka selalu kumasukkan ke dalam kantong jas.. jadi gak ada yang ‘ngeh’ kalo tangan saya diperban..

    nah, kalo yang ini kan gak termasuk dokter dadakan (karena yang komen emang dokter beneran dari berbagai spesialisasi) tapi tetep ae bikin sebel *karena saya bukan orang pencemas tapi pemarah ditunjang dengan adanya ‘kelancangan’ yang disertai dengan ‘ketidakkonsistenan’ seperti ini* ๐Ÿ˜›

  6. 6 cakmoki Desember 19, 2010 pukul 3:37 am

    @ ria:
    hahahaha .. masa segitunya sih

  7. 7 ria Desember 19, 2010 pukul 3:53 am

    ho oh.. untung saku jas gede.. ๐Ÿ˜€

  8. 8 cakmoki Desember 19, 2010 pukul 4:44 am

    @ ria:
    kali beliau-2 care beneran ๐Ÿ˜€

  9. 9 ria Desember 19, 2010 pukul 8:45 am

    mungkin.. hanya saja caranya yang kurang cocok *nawar* ๐Ÿ˜€

  10. 10 cakmoki Desember 19, 2010 pukul 9:58 pm

    @ ria:
    ๐Ÿ˜€


  1. 1 Dokter dadakan « Ngobrol Kesehatan Weblog Lacak balik pada Agustus 6, 2008 pukul 2:31 am
  2. 2 3 tahun tak berhubungan intim « Ngobrol Kesehatan Weblog Lacak balik pada Agustus 6, 2008 pukul 2:52 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Wong ndeso โ„ข

cakmoki

Wordpress Indonesia

Silahkan baca

DISCLAIMER

web tracker

9 Desember 2009

SEMENTARA TUTUP

Maaf, sementara Blog istirahat hingga ada pemberitahuan

Harap maklum


MARI HENTIKAN KORUPSI

Jangan Korupsi Ah

No Korupsi

Internet Sehat

Warga Bicara

» Makasih PLN, listrik Samarinda dah membaik, moga gak byar-pet

» Waspada Demam Berdarah

» Jangan Gunduli Palaran

» Banjir...banjir. Kapan masalah ini teratasi ?

INGA INGA INGA

» Nyeri Urat or Tulang BUKAN berarti Penyakit Asam Urat.

» Sekali lagi: Pegal, Linu Tidak Identik dengan Penyakit Asam Urat

TEMANs

9racehime | A. Fatih Syuhud | Aditiawan Chandra | A.Tajib | Agung UD | aLe | alief | alle | almascatie | Amd | Anak Peri | Anak Sultan | Anang | Anang YP | Anas | Andalas | Anggara | Anjaz | Anti Pungli | Antobilang | Anung87 | Aribowo | Arif Kurniawan | Arul | Astikirna | awan965 | axireaxi | Bambang alias HR | BatakNews | Blog Pokoke? | Biho | CalonOrangTenar | Cay | Chandra | Chielicious | chiw imudz | cK-chika | Dalamhati | Deden Nugraha | deedhoet | deKing | Desti Utami | Didats | doeytea | dnial | Edy C | Eep | Elpalimbani | erander | Evi | Fa | Fa wp | Faiq | Fertobhades | Fetro | Fortynine | Freddy | Gadis | Gaussac | Gitablu | Grandiosa | GuhPraset | GuM | Helgeduelbek | Herdy | Indonesia Kita | Indra KH | ItikKecil | iway | Jejakpena | Jennie S. Bev | Joesath | Joko Taroeb | Julee | Juli | Juliach | Junthit | Jurig | Kakilangit | Kang Adhi | Kang Kombor | Kangguru | kawaichu | Kenji | Kenzt | kikie | koecing | Kumala | Kurtubi | Kw | Laras | liezmaya | Lilik Suryanto | Lily | Linker | Lintang | Lita | Lita wp | Luthfi | MaIDeN | Majalah Dewa Dewi | Manusiasuper | Master Li | Mathematicse | macanang | mbojo | Mei | Micokelana | Mr. Geddoe | Mufti | mybenjeng | My-za | Nayla Zahra | Nayz | Ndarualqaz | Neeya | Neo Forty-Nine | Neri | Ninoy | Nieke | Nomercy | n0vri | NuDe | Om Sulis | omaigat | Ooyi | Paijo | Panca | Pandu | Panduan WP | Papabonbon | Passya | Peyek | Pinkina | Pitik | Pralangga | Prayogo | Priyadi | Qee | Raja iblis | RenjanaBiru | rivafauziah | Rivermaya | Roffi | roisZ | Rujak | Sagung | Sahrudin | Saiful Adi | SaRa | Siu | Sofi | Sora9n | Suandana | Suluh | Susiloharjo | Telmark | Thamrin | tiesmin | Triesti | Tukang Sate | Venus | Wadehel | Wahyuansyah | Wandira | Wiku | WongMangli | Wulan | Yati | Yudhipras |

:: :: :: :: :: :: :: :: ::

Kesehatan

:: Ady Wirawan :: Agus Mutamakin :: Anis Fuad :: Anis Fuad wp :: Asri Tadda :: Astri Pramarini :: Astri Pramarini (awal) :: Astri Pramarini wp :: Blog Mahasiswa FKU 2003 :: Blog Rumah Kanker :: Dani Iswara :: Dani Iswara weblog :: Dokter arek cilik :: drAnak :: drarifianto :: Dwi wp :: Elyas :: Erik Tapan :: Evy HealhtySmile :: FK Unsri :: Gies :: Gies wp :: Ginna :: Grapz :: Hendar Sunandar :: HIV News :: Huda Thoriq :: IDI Samarinda :: imcw :: Imran Nito :: Iwan Handoko :: Jhonrido :: klikharry :: Kobal :: Laksmi Nawasasi :: Mashuri :: Mave Mina :: Mbah Dipo :: Mina :: My Blogspot :: Nur Martono :: PKM Palaran :: Rara :: Rizma Adlia :: Rudy Kwang :: SenyumSehat :: Sibermedik :: SimkesUGM :: SuperKecil :: Titah :: Tito :: Tonang Ardyanto :: Tukangkomentar :: Wi :: Vina Revi :: Vina Multiply :: Yusuf Alam R :: zulharman79 ::

:: :: :: :: :: :: :: :: :: :: ::

Institusi Kesehatan

:: Depkes RI :: WHO :: WHO Indonesia :: … nyusul

:: :: :: :: :: :: :: :: ::

Kolaborasi

:: Emedicine :: ICD 10 Wikipedia :: ICD 10 Wiki Indonesia :: OSWD :: OpenWebDesign :: Pakistan Times :: Rubab :: ntar ::

Kategori

BlogTour

Arsip

Komunitas Blog

blog-indonesia.com

PAGE RANK

Powered by  MyPagerank.Net

Add to Technorati Favorites

[Valid RSS]

Health Blogs - Blog Top Sites

Health

Blogs Topsites - TOP.ORG

Health Blogs - Blog Rankings

Blog directory

TopOfBlogs

Top 10 Award

Feed Burner

cakmoki Blog

Bloggerian Top Hits

My BlogCatalog BlogRank

Site Meter

Since 30 Nov 07

PENGUNJUNG

  • 5,343,886 pengintip

Asal Usul

Pebruari 2011

free counters


%d blogger menyukai ini: