Menulis fungsi obat

MANFAAT PENULISAN FUNGSI OBAT PADA LABEL

obat_000 Entah mengapa, pihak apotik masih enggan menuliskan fungsi obat di setiap label kemasan obat (di kemasan klip plastik maupun sirup).

Kalaupun ada apotik yang sudah menuliskannya, saya yakin jumlahnya masih sangat sedikit. Seolah segala peraturan gak membawa perbaikan dalam hal yang satu ini.

Lagi-lagi hak pasien untuk mengetahui obat yang diminumnya terpasung. Apa sih sulitnya ? Emangnya takut kalo pasien beli sendiri ? Ato takut gak laku ? *maaf…* ;)

Menurut saya, apotik bukan hanya melayani resep dokter bagi pasien, tapi juga media ideal untuk mendidik pasien dalam menggunakan obat dari dokter melalui penjelasan yang mudah dimengerti dan tentu dengan menuliskan fungsi obat agar pasien (ato keluarganya) mengetahui mana obat yang harus dihabiskan, mana obat yang dapat disimpan untuk digunakan kembali jika diperlukan (setidaknya untuk pertolongan pertama, misalnya obat penurun panas).

GUNJINGAN SEPUTAR MINIMNYA INFORMASI OBAT

Beberapa waktu yang lalu Menkes RI mensyaratkan kepada podusen untuk mencantumkan kandungan atau nama obat generiknya di setiap kemasan obat, tidak boleh pake huruf kecil dan harus jelas. Aturan ini dimaksudkan agar publik terutama pasien sebagai pengguna obat, mengetahui obat macam apa yang mesti ditelannya. Gak boleh ada rahasia. *maaf kepada yang sengaja nulis resep jelek ato pake kode* Artinya, di sisi pemberi jasa layanan medis merupakan salah satu bentuk tanggung jawab profesi dan keilmuan sedangkan bagi pasien merupakan hak untuk mengetahui obat yang diberikan kepada mereka.

Lebih jauh (menurut saya), agar bangsa Indonesia ben pinter … Bisa dibayangkan manakala seorang pasien harus nelan obat dengan ukuran hampir sa’ driji (jari) tanpa mengetahui fungsi dan isinya … *stttttt, jangan-jangan berisi 3 jenis antibiotik…dll…biar dianggap manjur* …dan parahnya lagi sebagian pasien malah seneng… klop dah :D

mas dokter, kulo pikantuk obat macem-macem meh sak kresek… sakmeniko sampun sekeco … pun sehat … obatipun dilajengaken nopo mboten? (mas dokter, saya dapet obat beberapa jenis hampir satu tas kresek … sekarang sudah enakan … sudah sehat … obatnya diteruskan apa enggak?

Kejadian seperti ilustrasi di atas dengan berbagai modus yang gak jauh beda, kerap kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Tak ayal, adakalanya seseorang menyimpan tumpukan obat di rumahnya… bahkan tak jarang hanya beda merek dagang.

Bantahan : (mungkin yang membantah akan bilang gini) …

(a) kalo pasien tahu fungsinya (obat), ntar beli sendiri hanya karena merasa sakitnya sama…iya kalo sesuai indikasi, lha kalo enggak? … bla..bla…bla

(b) gak boleh tahu … itu beresiko kalo obat tersebut diberikan kepada temen ato keluarganya yang kebetulan keluhannya sama … bla…bla…bla

(c) gak lucu ah kalo misalnya hanya ngasih obat satu jenis, ntar dikira dokter gak mutu … bla…bla…bla

(d) *dalam hati kali* … lha kalo pasiennya ngerti, mereka gak pergi ke dokter, cukup beli obat di kaki lima, toh hampir semua jenis obat mudah didapat… bla…bla…bla

(e) *ssssttt, ini rahasia, jangan omong-omong* … masalahnya, udah kerjasama (yang amat manis dan saling menguntungkan) dengan produsen, … lagipula dalam 3 bulan harus nulis obat produk tertentu … uang tali asihnya udah terlanjur diterima je…bla..bla..bla

(f) enakan pake puyer ato racikan, aman…obatnya gak diketahui oleh siapapun kecuali penulis resep dan apotik … kan bisa pake argumen bahwa dosis obat sesuai berat badan dan individual … sumprit deh …bla…bla..bla

(g) ada lagi??? … monggo … :roll:

Hmmm, boleh aja mo pake argumen apapun … bebas :) seperti halnya tulisan ini, terbuka untuk dikritisi…

SIAPA TAKUT ???

Bagi sejawat yang praktek di pinggiran ato di daerah kecamatan yang jauh dari kota udah biasa melayani pasien sekalian dengan obatnya, …praktis dan diharapkan (dengan sangat) biayanya lebih murah dengan tetap mengutamakan kualitas pelayanan. Dokter semacam ini dinamakan dokter dispensing … *tosss* :)

Pertanyaannya: sudahkah para sejawat dokter dispensing menuliskan fungsi obat pada etiket ? …

obat_00

obat_0

… silahkan pilih … kira-kira para pasien seneng obat bertuliskan fungsi seperti gambar di atas, ato obat tanpa tulisan apapun selain 2×1 dan 3×1 ???

obat_non …. seorang ibu membawa anaknya sembari berkata: ” …dok, anak saya asmanya kambuh, krok-krok, ngik-ngik kalo malam, batuknya sampai njengking-njengking, …mulai kemarin panas dan ngeluh sakit kalo nelan …di rumah ada pengencer dahak dan salbutamol, sementara udah saya minumkan ..”. Enak kan, pasien jadi pinter, dan tetep dateng, setia deh… dokternya tinggal nambahi yang kurang, …irit. :)

Mungkin sejawat dokter dispensing mikir: … nulis fungsi obat gak ya… sempet gak ya … pasiennya dateng lagi gak ya … ntar beli obat sendiri gak ya … sampai kapan mikirnya, om ??? … udah, jangan lama-lama mikirnya, nanya aja ama yang udah njalanin, kalo nanya pada yang gak berani sempet nulis fungsi obat mah, akan berakhir dengan perdebatan tanpa akhir…

Ini hanya hukum alam, barang siapa menyampaikan informasi yang benar dan terbuka dengan semangat membagi sedikit pengetahuan, sangat lumrah jika lebih dipercaya … sekali lagi, lebih dipercaya ketimbang yang gak jelas, itu hanya soal waktu. Katanya sih, (waktu sekolah sering disampaikan oleh para guru) bahwa pasien adalah insan luhur yang wajib diperlakukan secara manusiawi. (termasuk informasi dan penjelasan kali) *aplikasinya sulit bo*

Kalo kita ke bengkel untuk nyervis mobil, tentu kita lebih puas dan percaya pada bengkel yang menjelaskan ada tidaknya komponen mobil yang perlu diganti atau hanya sekringnya yang rusak ketimbang datang ke bengkel yang nggedabrus tapi gak jelas….hanya tarifnya aja yang jelas…hehehe.

Andai ada sejawat sesama dispensing nanya:” … cak, apa sampeyan nulis fungsi obat di label klip obat ? … jawabnya: iya, sejak mulai praktek di ndeso™ siapa takut… pasien kagak bakal lari ah,… kalaupun pindah berobat, bukankah hak pasien untuk memilih ?

Semoga bermanfaat…

:: :: :: posting menggunakan WLW :: :: ::

About these ads

43 Responses to “Menulis fungsi obat”


  1. 1 ammadis Agustus 23, 2008 pukul 12:51 am

    Lho bukannya pasien malah seneng dapet info gitu…bukannya lari menjauh tapi mendekat kaliii…..

  2. 2 limpo50 Agustus 23, 2008 pukul 2:25 am

    Informasi obat adanya di brosur yang dibuat pabrik Pak. Masalahnya kenapa Apotik tidak menyertakannya, padahal di brosur tertera banyak informasi Indikasi, kontraindikasi, dosis, cara menyimpan, kejelasan Nama dan alamat Pabrik, tanda-tanda perhatian, dan sebagainya. Ketentuan bahkan mengatur tinggi dan tebal huruf.
    Salam

  3. 3 cakmoki Agustus 23, 2008 pukul 12:18 pm

    @ ammadis:
    hahaha, iya… lari mendekat :)

    @ limpo50:
    di sini ada apotik yang bagus (apotik di salah satu RS Swasta) yg menulis nama obat dan fungsi singkat di setiap label obat. Misalnya: tertulis Dumin, trus dibawahnya tertulis penurun panas. Menurut saya ini bagus, agar tidak keliru ngembalikan obat ke dalm klip plastik nya…
    Salam

  4. 4 ulan Agustus 23, 2008 pukul 2:26 pm

    bisa ada gosip begitu yak.. jadi takut minum obat, trus gimana donk??

  5. 5 cakmoki Agustus 23, 2008 pukul 10:29 pm

    @ ulan:
    berhak tanya koq, kan bayar … hehehe

  6. 6 sibermedik Agustus 23, 2008 pukul 10:56 pm

    ndak semudah itu cak..realita pas saya ‘nyamar’ jadi pembeli (tanpa embel2 mhs fk) malah ada konsumen yang asal tanya, “mbak,obat pegel linu n pusing2 apa?”..lha kan malah gak takut dipinteri ato malah terlalu keminter yg jaga apotik tanpa harus periksa ke dokter? kalau cuma pendekatan GEJALA sebagai informasi yg akan ditulis pada obat malah saya takutkan MASKING EFFECT dari patofisiologi penyakit yg ‘asli’.

    wis gampangane kasus diatas bisa aja yg jaga apotik ngasih kortikosteroid terus dengan alasan indikasi yg tertulis di obat ‘MEMPERCEPAT PENYEMBUHAN’,lha kalau dah ngerasa sembuh tau2 wis OSTEOARTRITIS piye?

  7. 7 nararya Agustus 24, 2008 pukul 4:42 pm

    saya punya pengalaman tentang dokter yang memberikan resep berkode. Ketika resepnya dimasukkan ke apotik “A”,apoteker apotek “A” tidak bisa membacanya dan kemudian pihak apotik menelpon dokter pemberi resep untuk menanyakan tulisan cakar ayam tsb. Jawabannya adalah resep itu HARUS dibeli di apotik milik sang dokter. OK deh, saya balik lagi ke apotik si dokter, resep cakar ayam bisa dibaca dengan sukses. Obat yang saya dapat adalah LACTACYD for baby yang mana itu obat bisa dbeli ndak pake resep (obat bebas?) di apotik lain dan yang menjengkelkan apotik milik sang dokter menjual lactacyd dengan harga yang jauh lebih mahal ;(

  8. 8 Andi Sugiarto Agustus 24, 2008 pukul 8:59 pm

    Memberikan info yang jelas bagi pasien tidak akan membuat pasien ‘lari’ atau beli obat sendiri. Pasien yang datang ke dokter itu berarti mereka tidak ingin mengobati sendiri. Pada prinsipnya orang akan bisa mikir sendiri lah, kapan mau berobat, dan kapan mau beli tolak angin dan kerikan, pijet urut, dll.

    Apa ‘maning’ sekarang ini, mau cari info, tinggal ke Google University aja. Hihihi.

  9. 9 nna Agustus 25, 2008 pukul 9:22 am

    salam kenal cak… :D
    enak kalo dokternya udah kasih informasi jelas… malah kadang kalo udah kenal deket, tinggal sms dokternya.. obat yg kemaren bole’ diulang ndak… wah… malah rugi tho, wes ga bayar konsultasi… pake keluar beberapa rupiah buat mbales sms… hihii… gimana thu cak?!

  10. 10 cakmoki Agustus 25, 2008 pukul 11:33 am

    @ sibermedik:
    emang sulit kalo gak pernah memulai :) … selebihnya udah dijawab oleh dokter Andi Sugiarto

    @ nararya:
    hahaha, tuh kan … padahal tanpa resep cakar ayampun, pasien tetep bayar jasa sang dokter…

    @ Andi Sugiarto:
    Hmmm … Nasehat yang bagus untuk yang belum pe-de :)

    @ nna:
    Salam kenal jugak… :)

    …obat yg kemaren bole’ diulang ndak… wah… malah rugi tho, wes ga bayar konsultasi… pake keluar beberapa rupiah buat mbales sms… hihii…

    ya gak rugi tho,… itu berarti pasiennya ga kemana-mana,..biasanya kalo udah gitu, anggota keluarga si apsien akan berobat ke dokter tersebut kalo sakit, yeeee…

  11. 11 dokterearekcilik Agustus 25, 2008 pukul 6:15 pm

    Membuat bangsa jadi lebih pinter memang banyak tantangannya, dengan berbagai alasan ujung ujungnya du….., kalo saya ngobrol dengan beberapa ts tentang puyer pasti tanggapannya menentang. Tapi gak apa apa, memang ada masa menolak,karena mereka sudah berada di zona nyaman. Pada suatu saat semoga mereka akan mengerti, asal selalu ada yang ngingetin kayak cak moki gini tetep ngeblog :D

  12. 12 mazrali.co Agustus 26, 2008 pukul 6:04 am

    Saya ras kita tidak perlu takut kalau pasien tidak akan datang lagi ke kita karena sudah tahu obatnya. Saya justru senang kalau pasien tidak datang-datang lagi. Itu berarti pasiennya bisa sehat dengan obat kita. Masalah rezeki sudah ada yang mengatur. Kalau rezeki dari satu pasien sudah tertutup, kan pintu rezeki dari pasien lain masih tetap ada.
    Saya setuju dengan pemberian etiket obat. Di RS saya, hal ini sudah lama dilakukan. Malah saya biasanya menganjurkan pasien untuk meminum dulu sisa obat yang ada sesuai gejalanya sekitar 2-3 kali. Kalau tidak sembuh, baru saya sarankan ke dokter.

  13. 13 susan Agustus 26, 2008 pukul 5:41 pm

    saluuuuutttt bgt wat cak moki…

    sejak (gak sengaja) nemuin blognya cak moki ini-seminggu yl-skrg saya jd pengunjung setia, setiap hari..!!!
    disela-sela jam kerja tentunya…
    kebetulan saya punya 2 anak balita.
    keknya butuh bgt nyari2 info sebnyk mungkin ttg kesehatan
    (terutama anak)

    maju terus pantang mundur, cak!!!

  14. 14 Andi Sugiarto Agustus 27, 2008 pukul 2:42 pm

    Memang blog cakmoki sangat bergizi tinggi, dan juga bumbunya alami, sehingga gurih dan enak dicerna. Tapi tidak mengandung bahan pengawet yang karsinogenik dan tidak mengandung bahan pewarna, apalagi formalin. Ayo semua cepat bergabung ke sini, mumpung!!

  15. 15 cakmoki Agustus 28, 2008 pukul 12:54 am

    @ dokterearekcilik:
    Pada awalnya biasanya nolak, trus mikir (berharap), trus manggut-manggut, trus diem-diem ngikut Mas Rizal … semoga :)

    @ mazrali.co:
    Siiippp … :)

    …Saya setuju dengan pemberian etiket obat. Di RS saya, hal ini sudah lama dilakukan. Malah saya biasanya menganjurkan pasien untuk meminum dulu sisa obat yang ada sesuai gejalanya sekitar 2-3 kali. Kalau tidak sembuh, baru saya sarankan ke dokter….

    Andai sebagian besar dari kita bisa begini, kali kita banyak membantu sesama, … menghemat dan mendidik.

    @ susan:
    Tengkyu supportnya Mbak … :)
    hikhikhik, jangan gitu ah … saya masih harus banyak belajar nih.

    @ Andi Sugiarto:
    Hahaha, kalo pakar udah bersabda seperti ini, berarti saya harus lebih giat belajar :)
    Makasih Mas.

  16. 16 Ihm hambuako Agustus 28, 2008 pukul 12:40 pm

    wah itu gagasan bagus…..dengar oey para dokter,apoteker,asisten apoteker,apotik……….ini pembelajaran bagus buat profesi kalian…..
    http://nimrodhambuako.wordpress.com/

  17. 17 Astri Agustus 28, 2008 pukul 12:47 pm

    Untung apotik di t4 praktek dah kayak gini

  18. 18 limpo50 Agustus 28, 2008 pukul 11:53 pm

    sebenarnya sih resep itu PERMINTAAN dokter, obat buat pasien.
    Makanya yang tertulis dietiket hanya yang ditulis di resep saja, supaya tidak membuat-buat apa yang tidak diminta.
    Cobalah kalo DOKTERnya menuliskan
    R/
    Antalgin no. X
    s Obat sakit kepala
    3 x 1

    pasti saja akan ditulis (HARUS), Obat Sakit Kepala seperti yang anda bayangkan.
    Tetapi kan … Obat itu gunanya/ indikasinya bisa banyak, sedangkan yang diharapkan oleh tulisan dokter (RESEP) itu hanya salah satu saja, itupun kadang-kadang dokter tidak merasa penting memberitahukan pada obat tertentu.
    Kalau indikasinya ada banyak, lalu tiap indikasi hanya cocok jikalau ada penjelasannya GIMANA nulisnya.
    Maka, memang penting menyertakan kemasan asli (ternasuk DOS dan Brosurnya) jika perlu. Sayangnya lagi kadang-kadang satu resep tidak meminta satu DOS, tapi hanya beberapa biji saja.
    Dalam teori resep dan norma kefarmasian, penulisan pada etiket di Apotik hanya merujuk pada apa yang tertulis di resep.
    Sangat tidak dianjurkan menuliskan sesuatu yang tidak diminta oleh Dokter yang menulis resep itu.
    OK lah barangkali tentang kasiat obat yang diminta…
    Salam buat semua deh…

  19. 19 cakmoki Agustus 29, 2008 pukul 4:49 pm

    @ Ihm Hambuako:
    Hihihi, ada orang Dinkes nih…
    Thanks kunjungannya :)

    @ Astri:
    Hebat dong … :D … pasiennya tambah seneng tahu khasiat obat kan …

    @ limpo50:
    hahaha … emang hampir setiap obat punya beberapa khasiat yang kadang berbeda banget dengan yang ada di benak pasien.. seperti halnya iklan obat, yang ditampilkan hanya 1 khasiat. Di sisi lain, masyarakat kita udah makin cerdas dan makin mudah mencari informasi. Lagipula pasien berhak tahu apa yang diminum … apakah perlu berahasia ??? Lantas gimana kalo pasien bertanya ke dokter lain?
    Pada akhirnya, pasienlah yang akan memilih kepada siapa mereka menaruh kepercayaan …
    Thanks share-nya :)

  20. 20 Astaqauliyah Dot Com Agustus 31, 2008 pukul 12:11 pm

    Cak….cak..
    betul2…saya suka postingan tentang ini!
    Problem perobatan di negeri ini memang sama semrawutnya dengan kask kusuk politik..
    Terlalu banyak kepentingan, terutama yang berhubungan dengan ‘UANG’ membuat prosedur dan aturan tidak lagi INDAH.
    Andai Cak Moki bisa jadi Menkes, gantikan si Mbak Fadilah Supari itu, saya pikir semua hal sedikit demi sedikit bisa teratasi.

    Kapan ya? :)

  21. 21 cakmoki Agustus 31, 2008 pukul 4:35 pm

    @ Astaqauliyah Dot Com:
    wah, saya baru tahu pake rumah baru … :)
    Saya sependapat, … entah mengapa idealisme terkikis hanya karena uang yang seolah gak pernah cukup…

    Hehehe, saya lebih cocok jadi wong ndeso :D

  22. 22 jellyman September 6, 2008 pukul 1:04 am

    untung ada google…
    tingal belajar dan rajin membaca sekarang bisa bikin resep sendiri
    wakakakakakak
    terima kasih teknologi!!!
    komputer dan printer sudah cukup buat beli obat
    punten pisan ka sadayana dokter…
    bukan pemalsuan tp kebutuhan piss ah
    kl pgn tau obat ya tinggal cari di goolge semua ada kok
    comment apa lagi ya? oh ya makasih alprazolam aku jd mudah bubu
    walau susah didapat sekarang mudah belinya dgn bantuan “resep” sendiri……. :)

  23. 23 Nika September 13, 2008 pukul 2:31 pm

    Saya suka tulisan ini cak. Pernah sy dapet obat sirup dgn label yg sudah dilepas. Duh anyel bgt. Itu kan obat buat anak saya. Saya tuh suka liatin label kemasan obat. Ini kok malah diklenthek. Mana tau kalo obatnya udah kadaluarsa hayo?? Sampe skr msh sebel sm klinik itu dan niat gak mau balik lg kesana.

  24. 24 cakmoki September 15, 2008 pukul 1:58 am

    @ Nika:
    Diklenthek supaya nampak misterius kali ya :D … *termasuk misterius harganya*

  25. 25 Tiniz Oktober 21, 2008 pukul 12:03 am

    Duuh…seandainya saja semua dokter di negara tercinta ini seperti cak Moki, pasti gak ada pasien yg keluar dr ruang praktek dokter dgn muka kecut…apa lagi sambil ngedumel. Wahai para dokter, ikutilah jejak cak Moki….dijamin gak bakalan kehilangan pasien deh…..klo pasien gak puas trus nyumpah2in dokternya khan yg diterima dokternya jd gak bw berkah…tul gak?
    Cak Moki, ada niat pindah ke Jkt gak?…gak pake mikir lg pasti tak jadikan dokter keluarga…
    belok dikit gak papa yaaahh…kalo hasil test urine, protein – traxs mendekati positif itu maksudnya apa? apa ada yg perlu dikhawatirkan? Tx.

  26. 26 Lily Oktober 22, 2008 pukul 12:51 pm

    Setujuuuhhh, Cak!!

    Kebetulan saya lumayan hobi membaca satu persatu kandungan obat yang diberikan dokter, dan klo ada kelebihan obat (karena katanya dokter klo udah sembuh jangan diminum lagi..), ya disimpan.

    Pertanyaan: Obat itu maksimal disimpan (dalam keadaan bungkus alumunium foilnya tetap utuh) berapa lama ya Cak? Karena kebanyakan obat gak ada expired date-nya.. (karena expired date biasanya ada di kotaknya ya..).

    Dan kebetulan di kantor ada poliklinik gratisan jadi punya akses terhadap obat2an gratis, walau gak begitu cocok sama dokternya (karena rasanya kok gak sembuh2 ya.., lebih cocok sama dokter di klinik dekat rumah.. ;p)

    Akhirnya, saya klo dikasih resep kadang suka nanya “Dok, ini buat apa ya?” Trus klo dokternya jawab, saya tanya lagi “klo diganti ‘X’ aja boleh ga?” (merek dagang obat yang kandungannya sama..), dan klo memang sama dan dokternya bilang boleh, lumayan irit kan jadi bisa gratisan minta dari apotik kantor/pake yg di rmh.. ;p

    Tapi masalahnya juga gak semua dokter kooperatif untuk ngasih info gtu Dok.. ;p Gak semua kaya Cak.. ;)

  27. 27 Lily Oktober 22, 2008 pukul 12:52 pm

    Setujuuuhhh, Cak!!

    Kebetulan saya lumayan hobi membaca satu persatu kandungan obat yang diberikan dokter, dan klo ada kelebihan obat (karena katanya dokter klo udah sembuh jangan diminum lagi..), ya disimpan.

    Pertanyaan: Obat itu maksimal disimpan (dalam keadaan bungkus alumunium foilnya tetap utuh) berapa lama ya Cak? Karena kebanyakan obat gak ada expired date-nya.. (karena expired date biasanya ada di kotaknya ya..).

    Dan kebetulan di kantor ada poliklinik gratisan jadi punya akses terhadap obat2an gratis, walau gak begitu cocok sama dokternya (karena rasanya kok gak sembuh2 ya.., lebih cocok sama dokter di klinik dekat rumah.. ;p)

    Akhirnya, saya klo dikasih resep kadang suka nanya “Dok, ini buat apa ya?” Trus klo Doroteya jawab, saya tanya lagi “klo diganti ‘X’ aja boleh ga?” (merek dagang obat yang kandungannya sama..), dan klo memang sama dan dokternya bilang boleh, lumayan irit kan jadi bisa gratisan minta dari apotik kantor/pake yg di rmh.. ;p

    Tapi masalahnya juga gak semua dokter kooperatif untuk ngasih info gtu Dok.. ;p Gak semua kaya Cak.. ;)

  28. 28 Lily Oktober 22, 2008 pukul 1:01 pm

    Setujuuuhhh, Cak!!

    Kebetulan saya lumayan hobi membaca satu persatu kandungan obat yang diberikan dokter, dan klo ada kelebihan obat (karena katanya dokter klo udah sembuh jangan diminum lagi..), ya disimpan.

    Pertanyaan: Obat itu maksimal disimpan (dalam keadaan bungkus alumunium foilnya tetap utuh) berapa lama ya Cak? Karena kebanyakan obat gak ada expired date-nya.. (karena expired date biasanya ada di kotaknya ya..).

  29. 29 Lily Oktober 23, 2008 pukul 11:07 am

    Duh Cak, maaf kok jadi keposting banyak gtu ya.. ;p Kesalahan gara2 nge-lag nih kayanya.. Monggo tolong dihapus Cak daripada ngisin-ngisini.. ;p

  30. 30 cakmoki Oktober 23, 2008 pukul 3:15 pm

    @ Tiniz:
    Duhhh, jadi ge-er nih saya :D … lha kalo dokter seperti saya, bubar deh dunia medis Indonesia, soale ditinggal ngeblog …hahaha
    Ibarat sepakbola, saya bagian belakang aja … bagian nerima uang ribuan mambu lengo klenthik (sing penting barokah, amin) ;)

    Tentang test protein urine, dokter menganjurkan pemeriksaan tersebut jika curiga ada tanda-tanda sindroma nefrotik, yakni: bengkak pada tungkai sampe ke wajah. Normalnya, protein gak terikut ekskresi (pengeluaran) lewat ginjal.
    Pada sindroma nefrotik, terjadi pelebaran filter selaput pada muara saluran pembuangan di ginjal (karena faktor imunologis), maka protein yang mestinya gak ikut keluar (molekul besar), jadi ikutan keluar bersama urine (proteinuria) sehingga kadar protein dalam darah menurun (hipoalbuminemia) yang mengakibatkan pembengkakan lantaran kebocoran cairan dari membran kapiler ke jaringan . … waduh koq tambah njlimet yaaa.
    Moga dapat menangkap gambaran singkat ini, ntar kalo belum mudheng boleh nanya sampe mudheng :)

    Jika hasilnya mendekati positif artinya gak sampe positif (+) 1, sedangkan pada sindroma nefrotik, hasilnya positif (+) 1 sampe 4.
    Berarti gak papa, gak mengkhawatirkan. Jika positif 1, masih meragukan, trus ditindaklanjuti meriksa kadar protein (albumin) darah untuk memastikan. Kadar protein darah dikatakan menurun jika kadarnya kurang dari 2.5 g/dl.
    Kalo sy salah, maaf ya… soale gak lihat sendiri sih… hehehe.
    Oiya, bengkak pada tungkai dapat juga karena banyak duduk ato berdiri lama.

    Makasih

    @ Lily:
    Setuju jugak :P
    Emang mestinya kita semua mengenal obat, setidaknya kandungan dan sedikit khasiatnya.

    Tanda ED (Expired Date) obat ada di setiap lembaran kemasan obat, bukan hanya di kotaknya. Sejak beberapa tahun belakangan ini, semua harus gitu, kecuali kalo digigit tikus pas di tulisan ED *guyon*
    Obat dapat disimpan dan digunakan kembali sebelum ED, kecuali kalo ada tanda kerusakan, misalnya: perubahan warna, berjamur, mrotoli (maaf gak bisa bhs indonesianya), dll. Kalo antibiotik, dulu udah kita bahas kan, ingat ? … hehehe

    Benernya semua dokter kooperatif koq, … kalo enggak, mungkin habis dimarahi istrinya, mbak :lol:
    Makasih

  31. 31 Lily Oktober 24, 2008 pukul 10:05 am

    Iya Cak, masih inget yang tentang antibiotik.. Yg perumpamaannya Cak itu, bunuh seekor burung di pohon itu gak perlu pake senapan mesin kaliber berapa itu yang malah ngabisin pohon2 semuanya gtu kan Cak, hehehe.. *sok bangga nih jadi murid yg merhatiin gurunya* ;p

    Ok Cak, tengkyu! Oh jadi, ED itu maksudnya Expired Date tho.. Makasih Cak, makasih.. :)

  32. 32 wita Oktober 28, 2008 pukul 10:54 am

    cak moki kalo menulis artikel jangan terlalu memojokkan teman sejawat yaaa?. karena menurut sy, TS yg tidak bertanggung jawab biasanya jarang online browsing buat belajar, ato pun sekedar baca artikel kesehatan lokal. TS yang sering buka cakmoki blog kebanyakan TS yang rajin, mau belajar, professional dan bertanggung jawab. Ntar para TS jd merasa gimanaaaaa gtu setelah baca artikel yg agak2 ga enak dibaca gtu.
    wis bayare sithik, resikone gedhe, eh sik di hujat maneh,…weleh weleh

  33. 33 cakmoki Oktober 29, 2008 pukul 1:24 pm

    @ Lily:
    Siiiip … :) iya bener.
    Maksih juga

    @ wita:
    Mohon maaf … saya paham perasaan tersebut :)
    Tidak ada niatan untuk memojokkan tapi lebih ke arah ngajak bareng-bareng gitu. Dan terutama untuk mengingatkan saya sendiri..gitu lho.
    Tapi tentu saya menerima kritikan dan saran untuk perbaikan sistem layanan kesehatan, terutama bagi warga pinggiran ( ndeso™ )… hehehe
    Maturnuwun ya …

  34. 34 kathmandude November 29, 2008 pukul 12:01 pm

    Cak Moki,
    Mengenai peraturan menteri yg mencantumkan kandungan obat dalam kemasan
    bukannya sudah dari dulu ada, di sana tertulis komposisi : tiap tablet mengandung bla..bla..bla…

    Kalo peraturan yg baru bagi saya justru aneh, dulunya diatur agar tulisan nama generik 120% drpd nama merk dan ditulis di atas,
    karena menuai banyak protes akhirnya peraturan direvisi menjadi :
    nama generik ditulis tepat di bawah nama dagang dgn ukuran 80%.

    Anehnya apa..??
    sekedar masalah praktis aja, salah satu contoh : Sirup Obat flu dlm botol 60 ml, labelnya sudah demikian sempit, harus menuliskan nama generik yg biasanya paling sedikit ada 3 bahan aktif (misal : Paracetamol, efedrin, CTM) hasilnya menjadi acak2an. :D

    Pada dasarnya saya setuju pencantuman nama generik tepat di bawah nama dagang, hanya saja ukurannya itu loohhh :p

  35. 35 cakmoki November 30, 2008 pukul 10:18 pm

    @ kathmandude:
    iya, udah dari dulu trus revisi.
    Memang akan menjadi sedikit ruwet kalo kandungan obat jumlahnya banyak, seperti multivitamin, dll. Yang beginian gak mungkin 80 %, ntar malah seperti banner..hehehe

  36. 36 Ferdinand_psrb Januari 3, 2009 pukul 9:07 am

    kenyataannya bukan pihak apotek yang tidak mau menulis fungsi obat, kita sebagai seorang apoteker berfikir dokter juga harus memberikan penjelasan pada saat praktek kepada pasien, juga harus edukasi pasien dan menulis resep dengan jelas serta cara pakainya.

    Di apotek hampir 50 % fungsi obat ditulis pada label, itu karena kita ngikut resep dokter, kedua, kita juga harus mempersiapkan obat agar tepat sesuai resep. Terkadang Kita lupa menulis fungsinya karena resep dokter juga tidak menulis di resep.

    Kerjasama antara sejawat dokter dengan apoteker sangat diharapkan,edukasi pasien di praktek dokter dan di apotek sangat membantu pasien

  37. 37 cakmoki Januari 3, 2009 pukul 1:31 pm

    @ Ferdinand_psrb:
    Ya saya sependapat :) … Artikel pendek ini bersifat mengajak para sejawat dokter, apoteker dan pasien untuk saling mengingatkan bagi yang belum menuliskan fungsi obat pada label dan yang belum menjelaskan pada pasien terkait obat yang diresepkan, sehingga pemakaian obat sesuai harapan kita.
    Bagi yang sudah melakukan kewajiban di atas, diharapkan untuk menularkannya kepada yang lain melalui berbagai media.

    Trims :)

  38. 38 Toni Tegar Sahidi Juni 4, 2009 pukul 4:43 am

    jadi inget pas saya ke dokter sebulan lalu.
    habis dikasih obat langsung saya cek di Google, nih obat buat ngapain.. (waktu itu cari Versilon) Eh malah “nyasar” ke blog sini. :D

  39. 39 cakmoki Juni 4, 2009 pukul 4:36 pm

    @ Toni Tegar Sahidi:
    Berarti mungkin pake kata kunci “fungsi obat versilon”, makanya nyasar ke sini … hehehe.
    Sekalian aja deh, mungkin berguna, Versilon mengandung Betahistine mesylate, yakni obat yang lazim digunakan untuk meredakan keluhan Vertigo … itu tuh, brasa melayang, nggliyeng, mo jatuh, mual, kadang muter-muter, keringat dingi, lemes, dll ….
    makasih kunjungannya :)

  40. 40 Sunardi Juni 22, 2009 pukul 8:42 pm

    Apa perbedaan antara betahistine dihidrocloridum dengan betahistine mesylate

    Harap balas via e-mail saya

  41. 41 Sunardi Juni 22, 2009 pukul 8:43 pm

    Apa perbedaan antara betahistine dihidrocloridum dengan betahistine mesylate

    Sedetail mungkin. Kalau ada literatur sampai rumus2nya boleh diinfokan sumbernya.

  42. 42 cakmoki Juni 23, 2009 pukul 4:17 pm

    @ Sunardi:
    Tugas ya ? :)
    Maaf, tidak mungkin menjawab pertanyaan tersebut di kolom komen karena media ini dimaksudkan untuk interaksi.
    Kalo emang tugas, silahkan baca Buku Farmakologi dan Terapi terbitan FKUI pada bab Antihistamin dan Alkaloid.
    Trims


  1. 1 Sebegitu Rendahkah Profesi Apoteker? | PORTAL APOTEKER | indonesia Lacak balik pada Desember 30, 2008 pukul 7:10 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Wong ndeso ™

cakmoki

Wordpress Indonesia

Silahkan baca

DISCLAIMER

web tracker

9 Desember 2009

SEMENTARA TUTUP

Maaf, sementara Blog istirahat hingga ada pemberitahuan

Harap maklum


MARI HENTIKAN KORUPSI

Jangan Korupsi Ah

No Korupsi

Internet Sehat

Warga Bicara

» Makasih PLN, listrik Samarinda dah membaik, moga gak byar-pet

» Waspada Demam Berdarah

» Jangan Gunduli Palaran

» Banjir...banjir. Kapan masalah ini teratasi ?

INGA INGA INGA

» Nyeri Urat or Tulang BUKAN berarti Penyakit Asam Urat.

» Sekali lagi: Pegal, Linu Tidak Identik dengan Penyakit Asam Urat

TEMANs

9racehime | A. Fatih Syuhud | Aditiawan Chandra | A.Tajib | Agung UD | aLe | alief | alle | almascatie | Amd | Anak Peri | Anak Sultan | Anang | Anang YP | Anas | Andalas | Anggara | Anjaz | Anti Pungli | Antobilang | Anung87 | Aribowo | Arif Kurniawan | Arul | Astikirna | awan965 | axireaxi | Bambang alias HR | BatakNews | Blog Pokoke? | Biho | CalonOrangTenar | Cay | Chandra | Chielicious | chiw imudz | cK-chika | Dalamhati | Deden Nugraha | deedhoet | deKing | Desti Utami | Didats | doeytea | dnial | Edy C | Eep | Elpalimbani | erander | Evi | Fa | Fa wp | Faiq | Fertobhades | Fetro | Fortynine | Freddy | Gadis | Gaussac | Gitablu | Grandiosa | GuhPraset | GuM | Helgeduelbek | Herdy | Indonesia Kita | Indra KH | ItikKecil | iway | Jejakpena | Jennie S. Bev | Joesath | Joko Taroeb | Julee | Juli | Juliach | Junthit | Jurig | Kakilangit | Kang Adhi | Kang Kombor | Kangguru | kawaichu | Kenji | Kenzt | kikie | koecing | Kumala | Kurtubi | Kw | Laras | liezmaya | Lilik Suryanto | Lily | Linker | Lintang | Lita | Lita wp | Luthfi | MaIDeN | Majalah Dewa Dewi | Manusiasuper | Master Li | Mathematicse | macanang | mbojo | Mei | Micokelana | Mr. Geddoe | Mufti | mybenjeng | My-za | Nayla Zahra | Nayz | Ndarualqaz | Neeya | Neo Forty-Nine | Neri | Ninoy | Nieke | Nomercy | n0vri | NuDe | Om Sulis | omaigat | Ooyi | Paijo | Panca | Pandu | Panduan WP | Papabonbon | Passya | Peyek | Pinkina | Pitik | Pralangga | Prayogo | Priyadi | Qee | Raja iblis | RenjanaBiru | rivafauziah | Rivermaya | Roffi | roisZ | Rujak | Sagung | Sahrudin | Saiful Adi | SaRa | Siu | Sofi | Sora9n | Suandana | Suluh | Susiloharjo | Telmark | Thamrin | tiesmin | Triesti | Tukang Sate | Venus | Wadehel | Wahyuansyah | Wandira | Wiku | WongMangli | Wulan | Yati | Yudhipras |

:: :: :: :: :: :: :: :: ::

Kesehatan

:: Ady Wirawan :: Agus Mutamakin :: Anis Fuad :: Anis Fuad wp :: Asri Tadda :: Astri Pramarini :: Astri Pramarini (awal) :: Astri Pramarini wp :: Blog Mahasiswa FKU 2003 :: Blog Rumah Kanker :: Dani Iswara :: Dani Iswara weblog :: Dokter arek cilik :: drAnak :: drarifianto :: Dwi wp :: Elyas :: Erik Tapan :: Evy HealhtySmile :: FK Unsri :: Gies :: Gies wp :: Ginna :: Grapz :: Hendar Sunandar :: HIV News :: Huda Thoriq :: IDI Samarinda :: imcw :: Imran Nito :: Iwan Handoko :: Jhonrido :: klikharry :: Kobal :: Laksmi Nawasasi :: Mashuri :: Mave Mina :: Mbah Dipo :: Mina :: My Blogspot :: Nur Martono :: PKM Palaran :: Rara :: Rizma Adlia :: Rudy Kwang :: SenyumSehat :: Sibermedik :: SimkesUGM :: SuperKecil :: Titah :: Tito :: Tonang Ardyanto :: Tukangkomentar :: Wi :: Vina Revi :: Vina Multiply :: Yusuf Alam R :: zulharman79 ::

:: :: :: :: :: :: :: :: :: :: ::

Institusi Kesehatan

:: Depkes RI :: WHO :: WHO Indonesia :: … nyusul

:: :: :: :: :: :: :: :: ::

Kolaborasi

:: Emedicine :: ICD 10 Wikipedia :: ICD 10 Wiki Indonesia :: OSWD :: OpenWebDesign :: Pakistan Times :: Rubab :: ntar ::

Kategori

BlogTour

Arsip

Komunitas Blog

blog-indonesia.com

PAGE RANK

Powered by  MyPagerank.Net

Add to Technorati Favorites

[Valid RSS]

Health Blogs - Blog Top Sites

Health

Blogs Topsites - TOP.ORG

Health Blogs - Blog Rankings

Blog directory

TopOfBlogs

Top 10 Award

Feed Burner

cakmoki Blog

Bloggerian Top Hits

My BlogCatalog BlogRank

Site Meter

Since 30 Nov 07

PENGUNJUNG

  • 4,623,908 pengintip

Asal Usul

Pebruari 2011

free counters


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 550 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: