Catatan Alergi Obat

Kelalaian Menuai Petaka

Penulis tidak membahas alergi secara khusus, karena penjelasan seputar alergi sudah ditayangkan oleh salah seorang senior ts tukangkomentar secara lengkap berjudul alergi bagian 1 dan alergi bagian 2

Bicara alergi obat kadang menakutkan bagi seseorang mengingat reaksi alergi yang ditimbulkan tidak sama pada setiap orang. Reaksi alergi bisa ringan berupa gatal yang hilang dengan sendirinya, bisa pula berat hingga fatal.

Reaksi alergi terhadap obat muncul tanpa diduga. Seseorang yang tadinya tidak apa-apa minum Antalgin, suatu ketika gatal sekujur tubuhnya setelah minum antalgin. Jangka waktu munculnyapun bisa cepat bisa lambat.
Demikian pula berat ringannya reaksi alergi. Seseorang mungkin langsung syok tak sadarkan diri sesaat setelah minum antalgin, misalnya. Sementara yang lain hanya gatal, beberapa saat kemudian hilang gatalnya.
Inilah uniknya reaksi alergi.

Bagi kalangan awam, reaksi alergi dianggap keracunan. Ini berbeda. Reaksi alergi adalah reaksi berlebihan tubuh kita terhadap bahan tertentu (dalam hal ini obat), sedangkan keracunan (intoksikasi) adalah reaksi yang muncul karena pemakaian obat yang berlebihan hingga melebihi batas toksis berdasarkan batasan farmakologi.

:: :: :: SIAPA SALAH ? :: :: ::
Pertanyaan menarik untuk kita bahas bersama.
Untuk mendapatkan sedikit gambaran, mari kita simak ilustrasi berikut:

Kasus Pertama:
Seorang penderita mendapatkan obat. Beberapa saat kemudian penderita tersebut datang lagi dengan keluhan gatal setelah minum obat, yang kemungkinan menandakan reaksi alergi.
Pada kasus ini, seorang dokter wajib memberikan catatan tertulis reaksi alergi obat kepada penderita. Tidak cukup hanya mengatakan bahwa si penderita alergi terhadap obat A. Catatan diberikan kepada penderita disertai pesan agar menyerahkan catatan alergi tersebut kepada dokter manapun jika sewaktu-waktu sakit.

Selain memberikan catatan riwayat alergi kepada penderita, dokter tersebut wajib mencatat dalam rekam medik. (punya apa enggak ya).
Di era komputer ini, rekam medik sangat mudah. Bisa menggunakan piranti apapun, pengolah kata, spreadsheet, database atau piranti lain seperti PIM (Personal Information Manager, dengan sedikit modifikasi) atau piranti khusus sepoerti Medibank.
Bila dokter tidak memberikan catatan riwayat alergi obat, penderita berhak memintanya.

Kasus Kedua:
Sebuah kisah nyata. Seorang penderita membawa satu tas berisi obat minum, obat suntik dan suntikan kecil, disertai surat dari dokter ahli agar penderita diinjeksi obat secara berkala selama waktu tertentu. (kasus penderita TBC berulang).
Dalam surat disebutkan agar penderita ditest (test kulit) terlebih dahulu menggunakan pengenceran tertentu.

Apa lacur, ketika test sedang berlangsung (belum sampai tuntas test kulit), tiba-tiba penderita syok (anafilaktik syok). Tak sadarkan diri, ngorok, nadi tak teraba, napas megap-megap.
Setelah tindakan darurat penanganan anafilaktik syok sesuai prosedur tetap (protap), penderita dapat diselamatkan.

Masih banyak cerita dan kejadian dibalik reaksi alergi, diungkap ataupun tidak.
Penulis sengaja hanya menampilkan 2 contoh kasus yang darinya dapat ditarik pelajaran berharga.

:: :: :: SILANG PENDAPAT :: :: ::
Sementara pihak berpendapat bahwa kasus alergi disamakan dengan malpraktek, terlebih jika mengakibatkan efek berat semisal Steven Johnson Syndrome atau akibat fatal misalnya kematian.
Jika diajukan ke pengadilan, biasanya dokter tidak dapat dipersalahkan sepanjang langkah penatalasanaan dilakukan sesuai prosedur yang berlaku. Berbeda jika penatalaksaannya tidak sesuai prosedur.
Di Indonesia, informasi-informasi seputar malpraktek masih minim, sehingga khalayak tidak tahu menahu perbedaan antara malpraktek dengan medical error ataupun reaksi akibat tindakan medis.
*suatu saat akan dibahas secara khusus*

Di situs IDI pernah ditulis seputar malpraktek dan medical error, sayang tulisan tersebut kurang gemanya. Padahal ini penting agar pengguna jasa pelayanan kesehatan tahu hak-haknya dan batasan-batasan tentang malpraktek.

Pada contoh kasus kedua dapat ditarik pelajaran bahwa berat ringannya reaksi alergi bersifat individual. Beberapa ahli pernah memperdebatkan hal ini. Satu pihak mengatakan bahwa reaksi alergi bergantung kepada jumlahnya, di pihak lain berpendapat tidak selalu bergantung jumlahnya. Pihak kedua berpendapat bahwa masih ada faktor lain, kepekaan (imunitas) seseorang yang tidak sama.
Secara substansi, boleh dikata kedua pihak tidak ada perbedaan mencolok. Keduanya mengacu pada jenis reaksi alergi yang memang berbeda-beda.

Persoalan akan melebar jika sudah memasuki wilayah hukum. Sejauh ini, lawyer di Indonesia masih beranggapan bahwa setiap pemberian obat injeksi (terlebih antibiotika) harus dilakukan test kulit. Tanpanya dianggap malpraktek. Tentu saja tuntutan bersandarkan pada test kulit menjadi lemah, setelah dipaparkan beragam reaksi alergi secara mendalam.
Di sinilah perlunya reaktualisasi pengembangan keilmuan antara pihak medis, pengguna jasa medis dan hukum.

:: :: :: REKAM MEDIK :: :: ::
Pencatatan riwayat pengobatan sudah sejak lama diwajibkan kepada semua pelaku layanan medis, baik institusional maupun perseorangan (dokter praktek), dari bentuk sederhana hingga modern menggunakan piranti elektronik seiring dengan berkembangnya teknologi.
Bagi dokter praktek di desa ™ sekalipun, wajib memiliki rekam medik, minimal lembar status sebagai bentuk pertanggung jawaban profesi.
Jika rekam medik saja wajib apalagi hanya catatan riwayat alergi.

Kelalaian pertama tidak diberikannya catatan riwayat alergi kepada penderita (atau keluarganya) yang nyata-nyata alergi terhadap obat tertentu, berada di pundak dokter sebagai pemegang kompetensi.
Petaka datang jika dokter (atau dokter lain) memberikan obat sejenis yang menimbulkan alergi.

Kelalaian kedua bisa jadi dilakukan oleh penderita yang tidak menunjukkan catatan riwayat alergi atau menghilangkannya (sengaja atau tidak). Padahal, catatan riwayat alergi bisa dikatakan sebagai KTP kedua yang sangat penting.
Inipun akan menimbulkan masalah ketika si penderita berobat ke tempat lain tanpa menunjukkan catatan reaksi alergi. Di sisi lain, nama obat sulit diingat, runyam kan?

:: :: :: SOLUSI :: :: ::
Terlepas dari kendala menyangkut alergi obat, sudah selayaknya para dokter melengkapi dirinya (praktek pribadi ataupun bekerja di institusi layanan medis) dengan piranti rekam medik. Setidaknya menggunakan lembar status penderita (jika kesulitan akses listrik).
Tak kalah penting adalah memberikan catatan riwayat alergi disertai penjelasan pentingnya catatan tersebut untuk keselamatan penderita.

Untuk penderita dan atau keluarganya, sekali lagi, minta catatan riwayat alergi kepada dokter serta penjelasan seputar obat penyebab alergi dan padanannya (nama lain).

Pembahasan terkait hubungan terapi penderita-dokter masih amat panjang, namun demikian saling membuka diri untuk merumuskan perbaikan sitem layanan medis patut kita perjuangkan bersama.

Semoga wacana singkat ini bermanfaat bagi sesama.

Bacaan:

  • Medical Error dan Hukum Medis, J. Guwandi, SH, FKUI, 2005
  • Dugaan Malpraktek Medik dan Draft RPP: Perjanjian Terapetik antara Dokter dan Pasien, ibid, 2006

:: :: :: cakmoki :: :: ::

About these ads

59 Responses to “Catatan Alergi Obat”


  1. 1 huda Juli 4, 2007 pukul 10:30 am

    Saya dari kecil selalu pindah2x. Berobatpun dulu ke dokter yg beda2x.. Tp gak pernah tuh mendapat salinan rekam medis diri saya. Secara keluarga bukan dokter dan saya dulu jg masih kecil blm tau apa2x, jadi ya ga kepikiran utk mendokumentasikan riwayat medis.

    Untungnya klo alergi obat sih belum nemu.

    Sampe sekarang aq blm pernah melihat lgs kejadian anaphylactic shock. Klo pas dapet kesempatan2 nginjeksi gitu agak2 takut jg sih kejadian.

  2. 2 wulan Juli 4, 2007 pukul 10:34 am

    Wah ngeri juga ya pak…
    Jenis obat apa sih yang paling gampang menimbulkan alergi? Alhamdulillah sampai sekarang keluarga, anak-anak, tidak ada alergi obat. Alergi obat ini menurun gak pak?

  3. 3 Qeong Ungu Juli 4, 2007 pukul 2:41 pm

    Pak saya suka sama bukunya Lynn M. Dannheiser judulnya What’s Wrong With Me. Isinya panduan mengenali keluhan kesehatan secara mandiri, bapak udah baca kali ya. Setelah baca saya (dan lebih mudah membantu keluarga)menemukan banyak sekali yg namanya alergi karena obat tapi karena banyak yg ringan jadi dicuekin, ga ngerti dimana penyebab masalahnya. Dengan mengetahui dimana sebabnya, lebih mudah kalau mau konsultasi ke dokter, dan lebih punya perhatian untuk mengingat atau mencatat obat apa yg pernah atau sedang dipakai. Biar kalo dokternya malas atau tidak terperhatikan untuk memperingatkan soal alergi,..biar pasiennya sendiri deh yg inisiatif untuk ‘membuka mata’. Kasian dokternya harus ngurusin banyak orang (hehehe…)

  4. 4 suandana Juli 4, 2007 pukul 3:39 pm

    Wah, saya juga tidak punya catatan rekam medis diri sendiri atau keluarga tuh Cak… Dak pernah dikasih sama pihak Puskesmas sih. Dokumen yang berhubungan dengan kesehatan paling cuma surat keterangan sehat yang tes-nya agak meragukan itu…

  5. 5 triesti Juli 4, 2007 pukul 5:35 pm

    Rekam medik.. makanya, harusnya ada dokter keluarga jadi tau jelas sejarahnya. GP-ku aja sempat ngasih obat yg aku alergi, padahal pertama ketemu dah aku kasih med. record dari jkt. kalau med. record ada aja bisa kecolongan gimana kalau pasiennya kerjanya pindah dokter seperti di Ind?

    dulu th 80an akhir, ibu Itet, ahli med. record Ind. pertama pernah membuat buku paspor kesehatan, dijual di gramedia. entah masih ada atau ngga. ada baiknya kalau sering pindah dokter punya buku seperti itu. di luar negeri, banyak yg memakai gelang dgn tulisan penyakit/alergi, misalnya diabetes, alergi penicillin. jadi kalau ada apa2 org tau dan bisa menolong lebih baik.

    ‘lawyer di Indonesia masih beranggapan bahwa setiap pemberian obat injeksi (terlebih antibiotika) harus dilakukan test kulit.’ sayangnya di Ind. jumlah dokter yg juga lawyer sedikit, lawyer yg tau masalah kesehatan juga ngga banyak. saya pernah diskusi panjang dgn pak Guwandi yg bukunya anda jadikan sumber. kesimpulannya jalan hukum kesehatan Ind. masih panjang.

    btw, did you read that article @ new york times about patient’s privacy yesterday?

  6. 6 tyas Juli 4, 2007 pukul 11:55 pm

    dokter saya punya smua rekam medik, tapi sayang beliau skrg dah ga praktek karna lebih sibuk ngurusin mahasiswanya di kampus.
    dokter saya ini punya file sendiri di komputer ttg semua pasiennya, pas saya pindah ke dokter laen jadi agak2 kaget liat masih pake kartu2 yang ditulis manual gitu. Wah kalo kartunya kebakar, rekam medik pasien dah ilang smua dong dok :D
    alah jadi OOT:p

  7. 7 cakmoki Juli 5, 2007 pukul 3:16 am

    @ huda,
    sekarang dah jago komputer kan :)
    Bisa otak-atik untuk bikin rekam medik, ntar disempurnakan pelan-pelan.

    Moga gak nemu anafilaktik deh, ngeri soalnya. Harus gerak cepat, sesuai protap, gak boleh panik dan selamat, hehehe

    @ wulan,
    Semua obat bisa menimbulkan reaksi alergi. Yang terbanyak (berdasarkan kejadian di praktek) adalah jenis Antibiotika dan Non Steroid Anti Inflamasi (NSAI) misalnya: antalgin, asam mefenamat, dan sejenisnya.

    Allergi punya kecenderungan diturunkan, bentuknya macam-macam, bisa alergi obat, alergi bahan tertentu, dll.

    @ Qeong Ungu,
    Ya benar, alangkah baiknya jika seseorang mencari tahu berbagai hal tentang kesehatan dirinya. Ini akan memudahkan pengambilan keputusan teknis medis jika sewaktu waktu dihampiri gangguan dan akan membantu dokternya, hehehe *uenak tenan*

    @ suandana,
    Bisa dimulai bikin sendiri dari yang sederhana. Kalau pernah sakit dan berobat ke dokter idealnya sih ada rekam mediknya.

    Surat kesehatan dari Puskesmas sejauh ini tidak menggambarkam rekam medik, kebanyakan untuk pendidikan dan bekerja. Jadi boleh dibilang bukan rekam medik.
    Berbeda dengan surat kesehatan haji yang isinya cukup lengkap.

    @ triesti,
    Sebenarnya rekam medik menjadi kewajiban para dokter sebelum terjun ke masyarakat (dalam hal ini di Puskesmas dan RS). Dalam salah satu panduan pelayanan medis disebutkan bahwa dokter harus membuat rekam medik setiap pasien. Dulu (rentang 1980-1990) dikenal dengan family folder, kemudian berkembang menuju era komputerisasi. Sangat disayangkan, hingga kini belum merata dan belum mendapatkan perhatian serius.

    Dokter keluarga sudah lama didengungkan, hingga kini masih sebatas program. Isinya gak jauh beda dengan Pedoman Kerja Puskesmas untuk dokter. Menurut saya, program dokter keluarga di Indonesia berbelok arah menuju “project oriented”. Hal ini terbukti dengan dimasukkannya program tersebut ke dalam anggaran daerah. Hak-hak pasien cenderung diabaikan, malahan seperti gak ada pilihan. Ini tentu beda dengan konsep dokter keluarga di Eropa, Amerika dan negara maju lainnya.

    Untuk rekam medik masih berat kayaknya. Andai semua pasien punya rekam medik seperti paspor haji, saya rasa sudah cukup memadai. Di situ tercantum data fisik dasar, gigi, organ tubuh mulai kepala hingga kaki, riwayat alergi, riwayat penyakit dll, cukup lengkap. itupun menggunakan kode penyakit untuk melindungi privacy.
    Sayang tidak dijadikan standar dan tidak berkelanjutan. Di sisi lain pasien atau pemegang buku kesehatan tersebut cenderung menyembunyikan riwayat penyakitnya sendiri.

    Wah, hebat bisa diskusi panjang dgn pak Guwandi. Saya sangat terlambat memiliki buku beliau yang sangat enak dibaca.
    Hukum kesehatan Indonesia, sependapat … masih amat panjang dan berliku.

    Artikel patient’s privacy di New York Times? aduhh, maaf belum baca nih. Listrik padam 2 hari sekali, sehingga waktu yg ada hanya sempat balas komen dan ngintip rss langganan, … ceritain dong, hehehe

    @ tyas,
    Untuk di negeri kita, rasanya akan bijak jika punya 2 sumber rekam medik, bentuk manual (lembar status atau buku pasien) dan rekam medik komputer.
    Di kota besar sudah biasa para dokter (mungkin masih belum banyak) yg memberikan buku riwayat penyakit kepada pasiennya. Ini sangat bagus bagi pasien dan dokter yg suatu ketika mungkin menerima rujukan. Model begini mestinya juga berlaku di RS dan intitusi layanan kesehatan dasar semisal Puskesmas.
    Sayang sekali rekam medik elektronik masih belum friendly.
    Padahal sebenarnya tidak sulit, baik software maupun opersionalisasinya.

    Karenanya, tulisan ini moga menjadi gerbang diskusi yg mengarah pada pemakaian rekam medik elekronik oleh para dokter, kecuali yg bertugas di daerah terpencil, ndesit, gak ada listrik.

  8. 8 tukangkomentar Juli 5, 2007 pukul 3:29 am

    “Persoalan akan melebar jika sudah memasuki wilayah hukum. Sejauh ini, lawyer di Indonesia masih beranggapan bahwa setiap pemberian obat injeksi (terlebih antibiotika) harus dilakukan test kulit. Tanpanya dianggap malpraktek.”
    Terus, kalau pada waktu tes kulit terjadi reaksi anfilaksi?
    Kalau di Jerman, cukup kalau kita bertanya (secara teliti, tentunya), apakah seorang pasien pernah berreaksi alergis terhadap antibiotika dan kalau betul terhadap apa.
    Apapun jawabannya, pada waktu pemberian antibiotika pertama-kali melalui infus, harus dokter sendiri yang memberikannya dan harus menunggu selama paling tidak sepuluh menit. Kalau pemberian berupa pil atau kapsul, dokter harus selalu bisa dihubungi, kalau-kalau terjadi reaksi!
    Ada kasus, di mana seseorang yang tidak pernah menderita alergi (med. recordnya lengkap) mendapat antibiotika per infus. Ternyata timbul reaksi anafilaktis sampai shock. Untung dokter yang bersangkutan (seperti seharusnya) berada di samping pasien dan cepat tanggap, sehingga pasien bisa diselamatkan.
    Dari kasus ini bisa kita lihat:
    – med. record saja bukan merupakan jaminan 100%, tetapi memang lebih baik ada. Apalagi mengenai penyakit-penyakit yang berat/penting (jantung, alergi, paru-paru dsb.)
    – reaksi alergis sampai shock anafilaktis bisa saja terjadi, karena penyakit alergi seseorang sampai saat itu tidak/belum terdeteksi, ya karena orang itu belum pernah mendapat obat tersebut.
    – pentingnya pengetahuan yang cukup luas dari seorang dokter dan cepat-tanggapnya.
    Salam, Cak.
    Maaf sedikit koreksi: reaksi terhadap indometacin (Antalgin) sebetulnya termasuk reaksi pseudoalergis, karena pengaktifan mast cells-nya terjadi secara non spesifik (bukan melalui jalur IgE).

  9. 9 cakmoki Juli 5, 2007 pukul 4:04 am

    @ tukangkomentar,
    ok sependapat, rekam medik disini selain aspek medik juga menyangkut aspek hukum. Dalam UU praktek kedokteran terbaru, rekam medik menjadi salah satu isu hangat dan paling sering ditekankan oleh IDI mengingat di Indonesia masih langka. Bisa dikatakan (menurut istilah saya) sebagai perlindungan hukum bagi pasien dan dokter.
    Anamnesa riwayat alergi sama koq, terekam juga di buku status dan tetep nungguin juga untuk jaga-jaga. Di kebanyakan RS Indonesia, sepertinya setelah nulis instruksi rata-rata dokternya langsung pergi, hehehe … kalo ada apa-apa biasanya tahap pertama ditanggulangi oleh dokter jaga.

    Untuk anafilaktik syok, wah ini pengalaman yg tidak akan pernah terlupakan, sy beberapa kali menghadapinya. Alhamdulillah semua selamat. Faktor kecepatan tindakan kayaknya salah satu faktor penting ya … Ada satu kasus, injeksi iv awalnya tidak apa-apa, injeksi yang kesekian terjadi alergi.

    Maturnuwun koreksinya. Maaf, saya tidak mbahas proses alerginya tapi lebih pada manifestasinya. Ada seorang pasien yg alergi methampyron (antalgin) sampai mengalami stevens johnson syndrome pas sy njenguk adik ipar di RS. Apa emang gak berhubungan dengan jalur terjadinya reaksi alergi dan manifestasi kliniknya ya … (menurut keluarga si pasien, hal tersebut sudah disampaikan kepada dr yg merawat). Atauka ada cross reaction yg tidak terdeteksi?

  10. 10 Redaksi Dewa Dewi Juli 5, 2007 pukul 4:55 am

    Kulo nuwon, Pak. Dewa Dewi ikutan meguru disini boleh, nggak ? Terima kasih. Tulisannya bermutu tenan !

  11. 11 cakmoki Juli 5, 2007 pukul 9:58 am

    @ Redaksi Dewa Dewi,
    Monggo pinarak :)
    Gak perlu meguru ah, di sini tempat berbagi, jadi sama-2 belajar.
    Barusan saya ngintip majalah online-nya, sip ;)
    Maturnuwun sudah berkunjung …

  12. 12 RS ngalam Juli 5, 2007 pukul 12:39 pm

    Wah bingung aku Cak [sopan gak aku manggil gitu Om?]..Bis saya bukan orang kedokteran…Tapi yang pengen saya tanyakan ma Om, saya kan punya sakit kaligata, tuh resep obat yang manjur apa ya Om? Bis efek obat itu bukan menyembuhkan, tapi mengurangi, kalo obatnya abis, yang ke dokter lagi…

    Sarannya Om sebagai orang yang berkompeten dibidangnya..

    Salam

  13. 13 chielicious Juli 5, 2007 pukul 1:06 pm

    Untungnya aku belum pernah ngalemin alergi obat.. emang jarang minum obat juga sieh heuheuhe

  14. 14 cK Juli 5, 2007 pukul 5:15 pm

    eh saya pernah tuh alergi obat. obat apa gitu, lupa. tapi akibatnya badan saya jadi gatal-gatal gitu ampe merah. hueee tersiksaaa…

  15. 15 deking Juli 5, 2007 pukul 8:54 pm

    Iya Cak, kadang keinginan untuk sembuh malahan sedikit mengurangi kewaspadaan untuk melihat kontraindikasi yang ada (benar gak Cak istilahnya)
    Eh tapi masalah kontraindikasi lain dengan alergi obat ya?

  16. 16 anas ga' login Juli 5, 2007 pukul 11:54 pm

    Bener cak, yang seperti ini jarang diperatiin, apalagi bagi orang kampung, *eh komennya nggak nyambung ya*

  17. 17 cakmoki Juli 6, 2007 pukul 2:34 am

    @ RS ngalam,
    paling sopan pakai cak :D eh terserah ding, semua sebutan sopan koq
    iya, Kaligata hanya bisa dikurangi saat kambuh, suatu saat muncul lagi jika terpapar sesuatu yg bikin alergi, bisa makanan, cuaca, debu rumah, dll.
    Ada metode penyembuhan yg dinamakan desensitisasi (memberikan penyebabnya sedikit demi sedikit secara berkala), namun hasilnya sangat individual, artinya tidak semua orang berhasil.
    Maaf, gak ada saran khusus, selain selalu sedia obat di rumah dan kemanapun bepergian.
    Menurut saya gak harus ke dokter bolak-balik, kan obatnya hanya itu-itu saja …

    @ chielicious,
    Sip Chie, moga gak pernah ngalami

    @ cK,
    huaaa, inget-inget Chik. Ntar suatu saat (moga tidak) pas dikasih obat sejenis yg bikin alergi itu, bisa alergi lagi.
    Kalo bisa ditelusuri ulang, tanya ama kakak. Daripada ntar gatel, badan bentol merah, bibir maju membengkak 2 cm, hiyyy :P

    @ deking,
    benar koq istilahnya.
    kontra indikasi dan alergi (hipersensitif) ada hubungan.

    Contohnya begini:
    Obat A, komposisi: ….
    indikasi: *misalnya* ngenes, cenut-cenut, ingin kawin :P
    kotra indikasi: hipersensitif (maksudnya alergi terhadap komposisi obat tersebut), dll, dll

    @ anas ga’ login,
    iya, benar … pada umumnya di pedesaan masalah tersebut kurang diperhatikan. Bila menemui masyarakat yg masih begitu, seorang dokter di daerah tersebut seyogyanya memberikan penyuluhan.

  18. 18 Lily Juli 6, 2007 pukul 5:16 pm

    Cak..,
    kebetulan aku alergi obat, tepatnya penisilin,
    jadi (tentunya..) alergi juga sama turunan dan sodara-sodaranya.. (amphicilin, amoxcilin, dll.. ;p).

    Pernah waktu sakit flu dan radang tenggorokan diresepi obat itu,
    yang ada bukannya sembuh malah bentol2 gatel dari ujung kepala sampe ujung kaki,
    bodohnya berhubung belum tau obatnya tetep diminum sampe tinggal sebutir,
    untungnya masih selamat sampe sekarang.. ;p

    Sejak itu,
    tiap ke dokter wanti2 ma dokternya biar gak dikasih penisilin,
    seringnya dikasih erythromycin, atau antibiotik nama lainnya.

    Dan kayanya alergi ini memang menurun ya Cak,
    soalnya ayahku juga alergi, walaupun ibu dan abang2ku yang lain gak alergi. *rolleyes*

    Yo wis gtu aja,
    cuma mau bagi2 cerita.. ;p (a.k.a. curhat.. ;p)

    Oh ya,
    tentang rekam medik, aku juga gak punya tuh Cak,
    perasaan selama ini tiap ke dokter kartu yg berisi riwayat penyakit dan segala macam terapi plus obat yang diresepkan disimpan di klinik/puskesmas/rumah sakit tempatku berobat.. *rolleyes*

    Btw, masa iya ada pasien yg menyembunyikan riwayat penyakitnya sendiri?
    Buat apa? Apa gak takut mati? ;p
    Karena tuntutan “berbadan sehat” yang didengungkan dalam setiap lowongan pekerjaan dan sebagainya itu kali ya Cak.. ;p

  19. 19 cakmoki Juli 7, 2007 pukul 1:48 am

    @ Lily,
    ya, kalo kitanya alergi bisa diturunkan ke salah satu anak kita, dan bisa ditelusuri ke atas, orang tua, kakek dst. Bentuk dan jenis alergi tidak selalu sama.
    Sebaiknya bikin catatan sendiri mbak, taruh di dompet kayak ktp. Jaga-jaga kalo suatu saat diperlukan. Misalnya mbak Lily alergi penisilin dan turunannya, diberi catatan juga obat antibiotik yg gak alergi, misalnya eritromisin dan lainnya, supaya memudahkan dokter dan diri sendiri, ;)

    Rekam medik biasanya emang begitu, namun untuk riwayat alergi atau penyakit khusus misalnya asma atau penyakit lain yg perlu perawatan cepat, seorang dokter atau klinik/rs/puskesmas memberikan catatan, yg salah bukan pasiennya.

    Tentang menyembunyikan penyakit, dah terjawab sendiri … betul, alasannya seperti itu.

    Rekam medik khususnya tentang riwayat penyakit sepertinya masih perlu perjalanan panjang dan berliku :(

  20. 20 Awen Juli 11, 2007 pukul 3:19 pm

    Saran saya coba saja terapi alergi obat metode Biofisika/Bioresonansi. Saya sendiri sudah tidak alergi debu, tungau, jamur.

  21. 21 cakmoki Juli 11, 2007 pukul 4:10 pm

    @ Awen, :)

  22. 22 aion Juli 11, 2007 pukul 6:37 pm

    wah…kalo pengen punya catatan rekam medis sendiri bisa lho. pas berobat kita minta dirujuk aja. kan nanti dikasih salinan/resume-nya buat ke tempat berobat yang jadi rujukan. nah…ditengah jalan kita mampir ke tempat fotokopi. fotokopi aja. beres kan…

    he..he..he..
    maaf, bukan maksud untuk meremeh kan lho…
    kalo saya sih mikirnya simpel kayak gitu aja
    menurut anda gimana?

  23. 23 cakmoki Juli 12, 2007 pukul 2:08 am

    @ aion,
    hahaha, boleh juga triknya, walau gak lengkap lumayan.
    Minta aja gak papa koq :)

  24. 24 debby Juli 30, 2008 pukul 11:00 am

    saya punya adik.. muka dan lehernya gatal2 juga bengkak sdh hampir seminggu klo dihitung dari sekarang.
    Dia sampai minder gak mau masuk sekolah.
    Periksa ke puskesmas tampaknya tidak terlalu diperhatikan karena nyatanya setelah diberi obat malah makin parah dan dia juga gak dikasi rekam medik tuh.
    Katanya teman ma2 yang dokter tidak apa2 itu hanya alergi obat kasi aja dextamin ntar juga sembuh. tapi saya gak tega ngeliat dia abis ko ga sembuh2 udah hampir 1 minggu lebih lo lama banged biasanya alergi hanya sebentar…
    makanya saya buka situs ini saya ingin tau penyebab alergi obat itu. tapi di situs ini tidak dikatakan alergi obat menyebabkan bengkak pada muka hanya gatal. Berarti penyakit adik saya itu apa donk??.. Bisa cepat sembuh gak ya?? Abis masa dia gak sekolah terus sih gara2 minder ama mukanya..
    oh,please… someone can help me??

  25. 25 cakmoki Juli 30, 2008 pukul 1:00 pm

    @ debby:
    Gini, alergi apapun penyebabnya akan menimbulkan reaksi yang berbeda pada setiap orang, baik bentuk maupun gradasinya.
    Paling ringan gatal, trus bentol-bentol kecil … bentol besar, bengkak dan gatal di area yang alergi, trus kalo berat akan mengakibatkan kulit melepuh, dan yang paling berat disebut syok anafilaktik.
    Kalaupun di artikel disebut gatal aja, itu hanya contoh :)

    So, menurut saya, jika emang belum sembuh setelah diberi dextamin selama 5-7 hari, sebiknya periksa ke dokter anak (jika usia kurang 12 tahun) atau ke dokter speialis kulit (jika usia di atas 12 tahun)

    Moga adik cepet sembuh ya… :)
    Thans

  26. 26 nona Desember 15, 2008 pukul 1:08 pm

    saya alergi obat antalgin, di kulit timbul kemerah-merahan

  27. 27 cakmoki Desember 15, 2008 pukul 7:56 pm

    @ nona:
    Kalo gak punya catatan alergi obat, baiknya nulis sendiri trus disimpan didompet. Dan mengatakan tentang salergi tersebut jika suau ketika ke dokter *moga enggak*

  28. 28 Dr Ali Senjaya Agustus 30, 2009 pukul 7:04 pm

    numpang info,

    sudah ada alternatif tes dan terapi alergi dengan metode biofisika
    yang tidak sakit, tidak disuntik, bebas efek samping, tidak pakai obat / bahan kimia, bisa untuk semua umur dari bayi sampai manula, tidak memerlukan periode bebas alergi dan bebas obat anti alergi. informasi detilnya di http://www.bio-e.net

    bagi kalangan medis, bisa ikut pelatihan cara tes alergi metode biofisika yang kelebihannya sama seperti diatas, bisa memeriksa alergen apapun termasuk obat yang akan diresepkan ke pasien, sehingga mencegah terjadinya tuduhan ‘malpraktek’ mengurangi resiko terjadinya alergi obat pada pasien anda.

    bagi mereka yang menderita alergi, dan sudah mencoba terapi tetapi belum mendapat manfaat, silahkan mencoba metode ini. dibandingkan dengan terapi konvensional yang ada, metode ini jauh lebih cepat dan lebih ekonomis. saya sekeluarga sudah mendapat manfaat dari metode ini.

    semoga informasi ini bermanfaat.

    thanks cakmoki…

  29. 29 cakmoki Agustus 30, 2009 pukul 10:37 pm

    @ Dr Ali Senjaya:
    Makasih kunjungannya :)

  30. 30 moko September 20, 2009 pukul 10:14 pm

    steven johnson syndrom mnarik utk dbhs. ada yg bisa kupas si sini. terima kasih

  31. 31 cakmoki September 20, 2009 pukul 10:36 pm

    @ moko:
    sudah dibahas oleh temen … silahkan lihat link di Blog Tour berjudul: Perkenalkan….ini Steven Johnson Syndrome
    Trims

  32. 32 Fitri September 26, 2009 pukul 12:14 pm

    aku mau nanya.suamiku usianya 30 thn .seminggu yang lalu dia sakit.d.kaya dokter ia mengidap gejala tifus.laludiberi obat oleh dokter’Setelah meminum obatnya .bibr dan kemaluannya menimbulkan reaksi yaitu rasa gatal dan perih hingga terkelupas.kemudian ia kedokter lagi memeriksakan keadaannya lalu

  33. 33 cakmoki September 26, 2009 pukul 11:05 pm

    @ Fitri:
    lalu bagaimana ?
    Tindakan tersebut udah bener, yakni datang kembali ke dokter untuk mendapatkan obat alergi dan mendapatkan catatan alergi obat.

  34. 34 lia.cancan Oktober 3, 2009 pukul 9:59 pm

    anakku 5 th,gatal2 tiba2, bahkan smp skrg..aku ksh purol sembuh, tp muncul lg.penyebab dan obatnya apa ya?

  35. 35 cakmoki Oktober 4, 2009 pukul 1:38 pm

    @ lia.cancan:
    Gatal dan bentuknya seperti apa ?
    kalo berkenan silahkan kirim fotonya agar dapat direkomendasikan obat yang tepat.
    Atau, silahkan baca artkel di blog ini tentang Urtikaria, sapa tahu seperti itu. Kalo bukan, silahkan (sekali lagi jika berkenan) kirim foto gatal anak tersebut.
    Trims

  36. 36 Astri November 19, 2009 pukul 9:46 pm

    Cak, minta tolong….
    Sekarang sepertinya aku lagi ngalamin alergi obat.
    Aku sakit Panas & Radang tenggorokan (amandel ku bengkak), sebelum ke rumah sakit, aku dikasih obat sama ibuku amoxicillin & Panadol biru. Karena udah 3 hari gak sembuh2 aku ke RS, di suruh dokter tes darah hasilnya trombosit rada turun & besok di tes lagi lumayan naikkan. Sama dokternya aku disuruh tetap nerusin Amoxicillin & panadol nya di tambah obat dari dia : Thiamychin, Broncopront, Vometa, Tantum, Lameson & Cetinal. Beberapa jam kemudian langsung muncul bercak merah (ruam) di muka, sekarang sudah sampai dada & punggung. Aku balik ke RS, dokter nya (beda dokter) suruh stop-in Amoxicillin. Tapi sudah di stop Amoxicillin tetap saja makin banyak muncul ruam nya. Setelah konsultasi dengan Saudara (yang kebetulan dokter) aku disuruh minum Lameson & Panadolnya aja. Kakakku nyuruh tes alergi, perlu gak ya ???

  37. 37 Vicky Desember 16, 2009 pukul 5:59 pm

    -+*Tooloong aku…
    Istriku sakit TBC MILIER lalu minum obat dari dokter dan ternyata alergi berat…(obat suntik dan pel ETIB) kata dokter ngga ada obat yang lainnya…..kecuali obat itu…
    Tolong aku….KEDOKTER MANA LAGI YA..

  38. 38 cakmoki Desember 17, 2009 pukul 12:56 am

    @ Astri:
    Mohon maaf, kelewatan :)
    Kayaknya bukan alergi amoksislin, soalnya sebelumnya dah minum obat tersebut dan gak alergi.
    Boleh jadi alergi Tiamfenicol (Thyamicin). Bisa juga bukan alergi obat tapi penyakit Morbili.
    Menurut saya gak perlu tes alergi.

    @ Vicky:
    Maaf, saya belum mengerti maksudnya. Apakah yang dimaksud alergi obat suntik (streptomycin) dan etibi (ethambutol) aja ? Kalo hanya alergi obat suntik (streptomicin) dan Etibi (ethambutol), masih bisa menggunakan regimen lain tanpa kedua obat yang menimbulkan alergi tersebut.
    Untuk itu menurut saya sebaiknya pindah ke dokter spesialis paru yang lain dengan menyampaikan obat-obat yg menibulkan alergi supaya dapat diberikan regimen lainnya.
    Trims

  39. 39 Kartika Desember 29, 2009 pukul 7:04 pm

    saya 25 thn…saya menulis dalam keadaan mata bengkak dan sesak nafas setelah meminum antibiotik (bellamox) dan anti nyeri (kaflam) dari dokter gigi..
    yang mau saya tanyakan adalah 3 hari lagi saya ada janji untuk cabut gigi…kalau reaksi saya selalu tdk terduga thd obat2an..apa yg harus saya lakukan?padahal proses pencabutan pasti juga akan diberi anti nyeri..bolehkah saya meminta skin test walaupun obat yg diberikan bukan injeksi??
    mohon blasannya, trima kasih bnyk

  40. 40 cakmoki Desember 31, 2009 pukul 10:43 pm

    @ Kartika:
    Maaf kelewatan :)
    Pertama, mencatat bentuk reaksi alergi, yakni mata bengkak dan sesak nafas setelah minum bellamox (amoksisilin) dan kaflam (kalium diklofenak). Ini berarti, kemungkinan alergi keduanya atau salah satu dari obat amoksisilin dan kalium diklofenak.
    Catatn tersebut diberikan ke dokter sebelum dokter meresepkan obat agar tidak diberikan obat sejenis.
    Tes kulit boleh dilakukan, namun adakalanya tes kulit tetap memberikan reaksi alergi yg sama dengan minum obat jika emang alergi terhadap obat tersebut.
    Untuk itu, seyogyanya selalu mencatat jenis obat yang diberikan dokter, baik yang menimbulkan reaksi alergi ataupun yang tidak, sehingga jika dikemudian hari diperlukan obat sejenis, maka dokter akan memberikan obat yg tidak menimbulkan reaksi alergi berdasarkan catatan yg dibuat.
    Trims

  41. 41 Wiwin Januari 18, 2010 pukul 4:53 pm

    Pengalamanku tentang alergi :
    1. Suatu ketika tubuhku gatal-gatal,bengkak, kulit panas
    sekali apalagi kl di kepala minta ampun rasanya
    2. Pernah juga berobat ke dokter dikasih obat antibiotik
    ( Amoxilin ) bbrp jam berikutnya langsung dada sesak
    rasanya nggak bisa bernafas dan parahnya kejadian itu
    tengah malam. Karuan saja sekeluarga geger !
    3. Pernah suatu ketiga kena paku perlu suntik TT, trus
    ke RS, Aq bilang kl alergi obat & mungkin di MR jg
    ada reportnya, maka dokter mengujicobakan dulu
    obatnya dgn menyuntikan sidikit dulu ternyata juga
    alergi karena 10 menit kmd kulitku merah. Maka oleh
    dokter diganti obat lain yang lumayan mahal. Harganya
    bisa 3 x lipatnya
    4. Pernah juga stlh berobat ke dokter, pdhl dah bilang
    kl alergi Penisillin trus diganti obat lain. Tp
    seminggu kmd alerginya kuma. Dan parahnya bersamaan
    dengan itu aku kena radang akut usus buntu yang harus
    dioperasi. Sudah badan bengkak2, kadang kaki, kadang
    tangan disuntik berkali-kali untuk ujicoba obat yang
    akan dipakai operasi
    5. Pengalaman berikutnya aku operasi mioma, karena obat
    antibiotiknya khusus, Kita hrs beli dulu dan tentunya
    harganya mahal dibanding obat antibiotik biasanya

    Dulu tiap kumat alergiku aku ke dokter kmd diberi obat alergi ,dan konsultasi ke dokter spesialis Kulit dan Kelamin katanya alergi itu tdk bisa disembuhkan.

    Sudah bbrp hari ini aku alergiku kumat lagi. Padahal aku tidak mimum obat medis. Mungkin faktornya karena aku minum obat herbal satu setengah bulan terakhir. Akhirnya Dextamin solusinya walaupun aku cukup hati-hati mengkonsumsinya, Selama msh bisa kutahan tdk kuobati , karena terlalu sering mengkonsumsi anti alergi itu jg tdk baik .
    Sekarang kl alergi kumat aku minum obat anti alergi namanya Dextamim yang belinya dgn resep dokter. Kemanapun aku pergi aku bawa tdk pernah ketinggalan.Demikian pengalamanku ttg alergi. Mungkin kl ada yang alergi spt aku bs lbh hati-hati. Kl ada yg bisa bantu , aku sampaikan terima kasih

  42. 42 cakmoki Januari 19, 2010 pukul 9:12 am

    @ Wiwin:
    Alergi emang gak bisa disembuhkan secara tuntas, namun dapat dicegah dan dapat dikendalikan.
    Upaya yang selama ini dilakukan sudah benar, yakni selalu membekali diri dengan obat antialergi (dextamine, celestamine, dexclosan, dll).

    Selain itu, alangkah baiknya jika meminta catatan alergi obat kepada dokter yang pernah memberikan obat.
    Atau mencatat semua jenis obat yang menimbulkan alergi apabila dokter belum/tidak memberikannya. Kemudian menambahkan catatan jenis obat baru yg menimbulkan areaksi alergi pasca menggunakannya ataupun pasca test kulit.
    Catatan alergi obat tersebut seyogyanya dibawa (dalam dompet) kemanapun pergi.

    Terimakasih telah berbagi

  43. 43 dian pratama Februari 2, 2010 pukul 12:02 am

    cak, saya kena alergi obat, truz ama dokter dikasih lameson, tapi koq ga sembuh2 ya? bagusan mana cak, lameson atau dextamin?

  44. 44 cakmoki Februari 2, 2010 pukul 11:20 am

    @ dian pratama:
    Lameson diminum 2×1 dikombinasi dengan Loratadine 10 mg (merk dagang misalnya: inclarin, claritin) diminum 1×1.
    Dextamine bisa juga digunakan, dosisnya 3×1 sampai sembuh. Isi dextamine adalah kombinasi deksamethason dan antihistamin (dexchlorpheniramin maleat). Kalo ditinjau dari kekuatannya, kombinasi lameson ama loratadine jauh lebih bagus dari dextamine, tapi khasiat obat bersifat individual, artinya respon hasil pengobatan setiap orang gak sama. Kalo seseorang lebih enak dan lebih cepat pake dextamin dibanding yang lain, maka lebih baik pake dextamin.
    Trims

  45. 45 dian pratama Februari 2, 2010 pukul 4:10 pm

    makasih cak buat petunjuknya. cak, reaksi alergi saya ini bengkak di dalam mulut, kalau saya berkumur pake albothyl mempengaruhi ngga ya???

  46. 46 cakmoki Februari 2, 2010 pukul 10:44 pm

    @ dian pratama:
    Albothyl gak ngaruh …
    Makasih juga :)

  47. 47 visitor Februari 23, 2010 pukul 5:09 pm

    kalo gue juga alergi obat-obatan terutama yang ada kandungan parecetamol…kl dah kena itu muka gue habis kaya dipukuli orang..bengkak semua bertahan sekitan 2 hari ..

    trz cuman CTM aja buat mulihin muka..diminum 3x sehari..tp dijamin molor terus….so minta surat dokter aja sekalian

  48. 48 cakmoki Februari 23, 2010 pukul 10:20 pm

    @ visitor:
    supaya gak molor, pake obat ygtidak menimbulkan efek samping ngatuk, misalnya: Loratadine 10 mg atau cetirizine 10 mg, diminum 1×1. Praktis, ga ngantuk, cuma agak mahal :D

  49. 49 tina Juli 1, 2010 pukul 11:24 am

    cak, kan aku sakit panas, radang tenggorokan, sama flu. aku udah di kasi beberapa jenis obat sma dokter lengkap sama anti biotiknya. tapi setelah 2kali aku minum semua obat itu (malem sama pagi) badan ku timbul kaya bentol bentol isinya air kayanya, bentol itu ada di muka, perut, punggung, kaki. apa aku ini alergi obat?? langkah pertama nanganinnya gimana ya? apa bentol yg isinya air itu termasuk gejala alergi yang parah atau masih ringan2 saja????

  50. 50 tina Juli 1, 2010 pukul 11:26 am

    tolong cak cepat balesnya ya. ini aku butuh banget pendapatnya sekarang juga. supaya ga menjalar di mana mana. dan beri langkah pertama yg harus di lakukan ya. makasi cak

  51. 51 cakmoki Juli 1, 2010 pukul 5:14 pm

    @ tina:
    Maaf, saya tidak dapat menjawab segera, karena harus bekerja.
    kalo hari kedua, kemungkinan bukan alergi obat tapi munkin penyakit lain yang menyertai infeksi tenggorokan.
    Bisa juga penyakit kulit yg awalnya seperti flu, misalnya cacar air (vaericella) dan sejenisnya.

    Untuk menanggulanginya , cukup dengan anthistamin, misalnya: Tablet Loratadine 10 mg atau Citerizine 10 mg, diminum 1×1 hingga gatalnya ilang.
    Makasih

  52. 52 tina Juli 2, 2010 pukul 11:17 pm

    wah cak.setelah konsultasi ke dokter, aku di fonis kena yg namanya cacar ait haha. sekarang muka aku sama badan penuh cak. udah kaya orang jerawatan aja, banyak yg pecah lagi. gimana ya biar cepet sembuh?? mkakasi ya

  53. 53 cakmoki Juli 3, 2010 pukul 2:24 am

    @ tina:
    ya, sesuai salah satu perkiraan saya pada jawaban di atas, cacar air (varicella).

    Selengkapnya tentang cacar air, silahkan baca artikel cacar air di Blog ini pada link berikut:

    http://cakmoki86.wordpress.com/2008/10/29/cacar-air/

    Pada artikel tersebut, dan juga diskusinya, akan terjawab pertanyaan tentang lamanya pengiobatan, obat dan dosisnya, dll.
    Makasih

  54. 54 tria Agustus 3, 2010 pukul 10:32 pm

    Alergi obat bkn pusing, obatnya ampuh mengobati sakit qta tapi koq bkn badan jadi gatal2. Tapi cak, apa klo obat yg bkn alergi tidak dikonsumsi efek alerginya lgs hilang??

  55. 55 cakmoki Agustus 4, 2010 pukul 12:48 am

    @ tria:
    jika obat yg bikin alergi dihentikan, maka efek alerginya bergantung pada berat ringannya dampak alergi yang ditimbulkan.. jika ringan, efek alergi akan berangsur hilang setelah menghentikan obat… kalau tidak hilang, tentu perlu obat agarefek alergi segera hilang, supaya tidak menyiksa…mudah kan ? :)
    Makasih

  56. 56 ween Oktober 29, 2010 pukul 11:58 am

    siang cak, mau tanya koq sy alergi obatnya banyak sekali. kemarin saya dapat obat kaflam & lincomycin kemudian saya bengkak pada daerah mata. dulu juga pernah waktu minum teofilin/teosal juga reaksi sama. pertama kali dulu waktu sma minum bodreksin pun juga alergi. riwayat saya memiliki asma.tes yang pernah saya lakukan pada amoksilin dan cefotaksim saya alergi…. kalo disuruh minum obat antibiotik & anti inflamasi jadi takut… jangan jangan nanti alergi….
    kira-kira obat yang jenis apa yang bisa saya minum ya cak?
    matur nuwun.

  57. 57 cakmoki Oktober 29, 2010 pukul 3:19 pm

    @ ween:
    Met siang…
    Adakalanya seseorang allergi terhada beberapa jenis obat, untuk itu diperlukan pengamatan oleh dirinya sendiri tentang obat-2 apa saja yang pernah menimbulkan alergi dan obat apa yang tidak. Sehingga dengan begitu dapat diketahui 2 kelompok obat: 1. Yang pernah menimbulkan alergi dan 2) yang tidak menimbulkan alergi.

    Mari kita kilas balik.
    1. Setelah minum kaflam (kalium diklofenak) & lincomycin timbul alergi.
    Kemungkinan: alergi salah satu obat tersebut atau keduanya.

    2. Minum Teofilin/teosal timbul alergi.. berarti alergi Teofilin. Teosal isinya adalah Teofilin dan Salbutamol.

    3. Amoksisilin dan Cefotaxim: jelas alegi.

    4. Bodrexin: timbul alergi. Bodrexin ada 3 bentuk: a) berisi asetosal atau salisilat, b) berisi Parasetamol dan c) kombinasi Parasetamol dan obat batuk pilek.
    Menilik bahwa saat SMA minum Bodrexin trus alergi, kemungkinannya alergi yang berisi Asetosal. Sedangkan Parasetamol kemungkinan gak alergi.

    Dari riwayat (terbatas) tersebut, yang nyata-nyata alergi adalah:
    1. Amoksisilin
    2. Cefotaxim
    3. Lincomycin dan atau Kalium Diklofenak.
    4. Asetosal atau asam salisilat.
    5. Teofilin.
    Sementara yang diketahui hanya 5-6 jenis tuh… :)

    Yang belum diketahui riwayat respon obat antibiotik dan Non steroid anti inflamasi, diantaranya:
    1. Erythromycin dan turunannya
    2. Thiamfenikol dan Kloramfenikol
    3. Parasetamol
    4. Antalgin
    5. Ibuprofen
    6. Asam Mefenamat.
    7. Salbutamol (obat sesak or asma)
    5. Terbutalin sulfat (obat sesak or asma)

    Untuk itu, silahkan penjenengan telusuri ulang, obat-2 apa saja yang pernah diminum dan tidak menimbulkan alergi.
    Masih ingat ?
    Intinya, yang perlu diingat adalah obat-2 yang menimbulkan alegi dan obat-2 yang pernah diminum tapi tidak menimbulkan aleri.
    Setelah itu, kita buat daftarnya.
    Maturnuwun

  58. 58 supriyanto Mei 31, 2011 pukul 12:04 am

    met mlam cak,,
    aq mau tanya ne,,istriq alergi obat amoxilin ngampek bengkak muka trus merah2 dbadan.
    tp kok ngampek kulitnya itu bersisik trus ganti kulit
    ada lagi demam tinggi trus kejang
    panasnya tu kadang ada kadang ilang yang aq takutkan nanti kejangya tu kambuh,,
    yang mau aq tanyakan kok alergi ngampek ada panas tinggi trus kejang..apa ada efek yang gak baik nantinya lo ada kejangya itu dan panasnya kok kadang muncul dan kadang ilang
    trimakasih,,,,jawabanya di tunggu


  1. 1 Aksi = Reaksi « Mata Pendosa Lacak balik pada Juli 5, 2007 pukul 12:15 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Wong ndeso ™

cakmoki

Wordpress Indonesia

Silahkan baca

DISCLAIMER

web tracker

9 Desember 2009

SEMENTARA TUTUP

Maaf, sementara Blog istirahat hingga ada pemberitahuan

Harap maklum


MARI HENTIKAN KORUPSI

Jangan Korupsi Ah

No Korupsi

Internet Sehat

Warga Bicara

» Makasih PLN, listrik Samarinda dah membaik, moga gak byar-pet

» Waspada Demam Berdarah

» Jangan Gunduli Palaran

» Banjir...banjir. Kapan masalah ini teratasi ?

INGA INGA INGA

» Nyeri Urat or Tulang BUKAN berarti Penyakit Asam Urat.

» Sekali lagi: Pegal, Linu Tidak Identik dengan Penyakit Asam Urat

TEMANs

9racehime | A. Fatih Syuhud | Aditiawan Chandra | A.Tajib | Agung UD | aLe | alief | alle | almascatie | Amd | Anak Peri | Anak Sultan | Anang | Anang YP | Anas | Andalas | Anggara | Anjaz | Anti Pungli | Antobilang | Anung87 | Aribowo | Arif Kurniawan | Arul | Astikirna | awan965 | axireaxi | Bambang alias HR | BatakNews | Blog Pokoke? | Biho | CalonOrangTenar | Cay | Chandra | Chielicious | chiw imudz | cK-chika | Dalamhati | Deden Nugraha | deedhoet | deKing | Desti Utami | Didats | doeytea | dnial | Edy C | Eep | Elpalimbani | erander | Evi | Fa | Fa wp | Faiq | Fertobhades | Fetro | Fortynine | Freddy | Gadis | Gaussac | Gitablu | Grandiosa | GuhPraset | GuM | Helgeduelbek | Herdy | Indonesia Kita | Indra KH | ItikKecil | iway | Jejakpena | Jennie S. Bev | Joesath | Joko Taroeb | Julee | Juli | Juliach | Junthit | Jurig | Kakilangit | Kang Adhi | Kang Kombor | Kangguru | kawaichu | Kenji | Kenzt | kikie | koecing | Kumala | Kurtubi | Kw | Laras | liezmaya | Lilik Suryanto | Lily | Linker | Lintang | Lita | Lita wp | Luthfi | MaIDeN | Majalah Dewa Dewi | Manusiasuper | Master Li | Mathematicse | macanang | mbojo | Mei | Micokelana | Mr. Geddoe | Mufti | mybenjeng | My-za | Nayla Zahra | Nayz | Ndarualqaz | Neeya | Neo Forty-Nine | Neri | Ninoy | Nieke | Nomercy | n0vri | NuDe | Om Sulis | omaigat | Ooyi | Paijo | Panca | Pandu | Panduan WP | Papabonbon | Passya | Peyek | Pinkina | Pitik | Pralangga | Prayogo | Priyadi | Qee | Raja iblis | RenjanaBiru | rivafauziah | Rivermaya | Roffi | roisZ | Rujak | Sagung | Sahrudin | Saiful Adi | SaRa | Siu | Sofi | Sora9n | Suandana | Suluh | Susiloharjo | Telmark | Thamrin | tiesmin | Triesti | Tukang Sate | Venus | Wadehel | Wahyuansyah | Wandira | Wiku | WongMangli | Wulan | Yati | Yudhipras |

:: :: :: :: :: :: :: :: ::

Kesehatan

:: Ady Wirawan :: Agus Mutamakin :: Anis Fuad :: Anis Fuad wp :: Asri Tadda :: Astri Pramarini :: Astri Pramarini (awal) :: Astri Pramarini wp :: Blog Mahasiswa FKU 2003 :: Blog Rumah Kanker :: Dani Iswara :: Dani Iswara weblog :: Dokter arek cilik :: drAnak :: drarifianto :: Dwi wp :: Elyas :: Erik Tapan :: Evy HealhtySmile :: FK Unsri :: Gies :: Gies wp :: Ginna :: Grapz :: Hendar Sunandar :: HIV News :: Huda Thoriq :: IDI Samarinda :: imcw :: Imran Nito :: Iwan Handoko :: Jhonrido :: klikharry :: Kobal :: Laksmi Nawasasi :: Mashuri :: Mave Mina :: Mbah Dipo :: Mina :: My Blogspot :: Nur Martono :: PKM Palaran :: Rara :: Rizma Adlia :: Rudy Kwang :: SenyumSehat :: Sibermedik :: SimkesUGM :: SuperKecil :: Titah :: Tito :: Tonang Ardyanto :: Tukangkomentar :: Wi :: Vina Revi :: Vina Multiply :: Yusuf Alam R :: zulharman79 ::

:: :: :: :: :: :: :: :: :: :: ::

Institusi Kesehatan

:: Depkes RI :: WHO :: WHO Indonesia :: … nyusul

:: :: :: :: :: :: :: :: ::

Kolaborasi

:: Emedicine :: ICD 10 Wikipedia :: ICD 10 Wiki Indonesia :: OSWD :: OpenWebDesign :: Pakistan Times :: Rubab :: ntar ::

Kategori

BlogTour

Arsip

Komunitas Blog

blog-indonesia.com

PAGE RANK

Powered by  MyPagerank.Net

Add to Technorati Favorites

[Valid RSS]

Health Blogs - Blog Top Sites

Health

Blogs Topsites - TOP.ORG

Health Blogs - Blog Rankings

Blog directory

TopOfBlogs

Top 10 Award

Feed Burner

cakmoki Blog

Bloggerian Top Hits

My BlogCatalog BlogRank

Site Meter

Since 30 Nov 07

PENGUNJUNG

  • 4,956,306 pengintip

Asal Usul

Pebruari 2011

free counters


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 558 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: